MURTADIN_KAFIRUN

Latest topics
Gallery


MILIS MURTADIN_KAFIRUN
MURTADIN KAFIRUNexMUSLIM INDONESIA BERJAYA12 Oktober Hari Murtad Dari Islam Sedunia

Kami tidak memfitnah, tetapi menyatakan fakta kebenaran yang selama ini selalu ditutupi oleh muslim untuk menyembunyikan kebejatan nabinya

Menyongsong Punahnya Islam

Wadah syiar Islam terlengkap & terpercaya, mari sebarkan selebaran artikel yang sesungguhnya tentang si Pelacur Alloh Swt dan Muhammad bin Abdullah yang MAHA TERKUTUK itu ke dunia nyata!!!!
 

Kebrutalan dan keberingasan muslim di seantero dunia adalah bukti bahwa Islam agama setan (AJARAN JAHAT,BUAS,BIADAB,CABUL,DUSTA).  Tuhan (KEBENARAN) tidak perlu dibela, tetapi setan (KEJAHATAN) perlu mendapat pembelaan manusia agar dustanya terus bertahan

Subscribe to MURTADIN_KAFIRUN

Powered by us.groups.yahoo.com

Who is online?
In total there are 32 users online :: 0 Registered, 0 Hidden and 32 Guests :: 2 Bots

None

[ View the whole list ]


Most users ever online was 354 on Wed May 26, 2010 9:49 am
RSS feeds


Yahoo! 
MSN 
AOL 
Netvibes 
Bloglines 


Social bookmarking

Social bookmarking Digg  Social bookmarking Delicious  Social bookmarking Reddit  Social bookmarking Stumbleupon  Social bookmarking Slashdot  Social bookmarking Furl  Social bookmarking Yahoo  Social bookmarking Google  Social bookmarking Blinklist  Social bookmarking Blogmarks  Social bookmarking Technorati  

Bookmark and share the address of MURTADINKAFIRUN on your social bookmarking website

Bookmark and share the address of MURTADIN_KAFIRUN on your social bookmarking website


PERBUDAKAN DALAM ISLAM - Fakta Sejarah

View previous topic View next topic Go down

PERBUDAKAN DALAM ISLAM - Fakta Sejarah

Post by buddha on Sat Dec 25, 2010 4:36 am

http://www.christianaction.org.za/articles_ca/2004-4-TheScourgeofSlave ry.htm


Arab Muslim Memperbudak Orang2 Kulit Hitam Afrika.

Orang2 Arab mengadakan Perbudakan di Afrika

Begitu kencangnya kebutuhan muslim akan budak hingga mereka sering melancarkan perang besar melawan suku2 Afrika, mengakibatkan kematian dan kehancuran luas. Setelah ditangkap, budak2 itu dirantai bersama dan dibawa berjalan melintasi gurun pasir Sahara ke pasar budak.


Karena haus, lapar, penyakit, kelelahan dan serangan bandit, kebanyakan tawanan tewas dlm perjalanan ini. Untuk setiap budak yang selamat, tiga atau empat orang telah mati dijalan.

Rute jalur budak yang diambil bertebaran dengan tulang belulang manusia. Setelah sampai dipasar budak, para calo budak mempraktekkan sebuah bentuk kekejaman yang tidak pernah dikenal dunia perbudakan barat :mengebiri para budak.

TIDAK ADANYA GERAKAN PENGHAPUSAN BUDAK DARI DUNIA ARAB


William Wilberforce

William Wilberforce memimpin kampanye menentang perbudakan selama 59 tahun. Saat reforman Kristen ini sibuk memelopori gerakan anti perbudakan di Eropa dan Amerika Utara, dan sementara Inggris memobilisasi angkatan lautnya selama hampir abad 19 utk menangkap kapal2 budak dan membebaskan tawanan2nya, tidak ada satupun gerakan penentang perbudakan yang serupa terjadi didunia muslim.

Bahkan setelah Inggris melarang perdagangan budak ditahun 1807 dan Eropa menghilangkan perdagangan Budak ditahun 1815, para calo budak muslim masih juga sibuk memperbudak lebih dari 2 juta orang Afrika. Walau angkatan laut Inggris berhasil membatasi perdagangan budak oleh orang islam, tetap saja dengan perhitungan jumlah korban di abad ke 14, islam memperdagangkan sekitar 180 juta budak.

Hampir 100 tahun setelah Presiden Abraham Lincoln mengeluarkan Proklamasi Emansipasi Amerika dan 130 tahun setelah semua budak dalam kerajaan inggris dibebaskan oleh UU parlemen, Saudi Arabia dan Yemen, ditahun 1962, dan Mauritania di tahun 1980, dengan berat hati menghilangkan perdagangan budak legal dari perundang2an mereka. Dan ini terjadi hanya setelah ada tekanan internasional yang hebat. Namun sampai sekarangpun masih banyak terdapat bukti yg dikumpulkan organisasi2 internasional bahwa perbudakan masih juga berlangsung dinegara2 muslim, dengan istilah yang lebih baru lagi.

Santo Patrick, misionaris Inggris untuk Irlandia di abad ke 5M, pernah menjadi budak. Ia diculik dari rumahnya dan digiring ke Irlandia. Patrick bicara keras menentang perbudakan. Dia menulis: “Diantara para budak para budak wanitalah yang paling banyak menderita.”http://en.wikipedia.org/wiki/Saint_Patrick

Akar2 Kristen bagi Pembebasan Budak

Dari awal mula sejarah gererja Kristen, mereka sudah aktif membebaskan perbudakan. Selama abad kedua dan ketiga, puluhan ribu budak dibebaskan oleh pengikut. Santa Melania, di abad 4 diceritakan telah membebaskan 8.000 budak. Santo Ovidius membebaskan 5.000, Chromatius 1.400 dan Hermes 1.200 budak. Banyak para petinggi kristen di Hippo dibawah Santo Agustin (juga di abad 4M) “membebaskan budak2 mereka atas dasar kasihan.” Di tahun 315M, dua tahun setelah Kaisar Konstantinmengeluarkan Edict of Milan yang melegalkan agama Kristen, ia menerapkan hukuman mati bagi mereka yang menculik anak2 utk dijadikan budak.

Kaisar Justinian mengakhiri semua undang2 yang mencegah pembebasan budak. Santo Agustin (354-430) melihat perbudakan sebagai produk dosa dan bertentangan dengan rencana Tuhan. Santo Chrysostom di abad ke-4, mengajarkan bahwa Kristus datang dan menghilangkan perbudakan. Dia menyatakan “Dalam Yesus Kristus tidak ada perbudakan, dg demikian kalian tidak perlu memiliki, membeli budak dan bebaskanlah budak setelah mereka dibekali keahlian yang bisa membuat mereka hidup mandiri.”

Sepanjang abad pertengahan, uskup dan dewan gereja mengusulkan uang tebusan bagi budak yang ditawan, dan selama lima abad rahib2 Trinitarian membebaskan budak2 dari kaum Moor (Muslim).

Ditahun 1102M, Dewan Gereja London menyatakan perbudakan dan perdagangan budak sebagai melanggar hukum. Pada abad 12 budak2 di Eropa jadi barang langka, dan pada abad 14 perbudakan hampir tidak dikenal dibenua Eropa.

Perdagangan Budak ala Islam


Penyerangan yang dilakukan Arab terhadap Afrika Timur di tahun 1888. Jumlah kematian dari jangka waktu 14 abad perdagangan budak Islam di Afrika diperkirakan melebihi 112 juta jiwa.

Tapi dengan lahirnya islam, muncul pula kelahiran kembali perdagangan budak. Seperti ditulis Ronald Segal dalam dokumennya “Budak2 Hitam Islam”:

“Ketika Islam menaklukan Kekaisaran Sassanid Persia dan hampir seluruh kekaisaran Byzantin, termasuk Syria dan Mesir diabad 7, mereka membutuhkan banyak emas. Mereka merampok dari gereja2 dan biara2, memungut pajak langsung maupun tidak langsung yang dibayar dengan emas, memaksakan para pengikutnya utk menjarah emas dari pekuburan2, para ulama petinggi islam mendorong pencarian emas dan mengancam mereka yang menyembunyikannya, dengan imbalan seperlima dari temuan emas tersebut.”

Segal mencatat: “budak wanita dibutuhkan dalam jumlah besar sbg pemusik, penyanyi dan penari, lebih banyak lagi dibeli dari penduduk setempat, dan jauh lebih banyak lagi dibutuhkan sebagai obyek pemuas nafsu ataupun selir. Harem2 para penguasa sangat banyak penghuninya. Harem milik Abdal Rahman III (912-961) di Kordoba, Spanyol, berisi 6.000 selir!! Dan yang ada di Istana Fatimid di Kairo malah dua kali lebih banyak.”

Jumlah kematian budak dari operasi serangan dan penculikan budak oleh Muslim di Afrika dari abad ke-14 diperkirakan lebih dari 112 juta orang.

Budak2 kulit hitam milik orang islam juga mengungkapkan bahwa pengebirian budak lelaki adalah hal yang biasa terjadi. “Kalifah di Bagdad pada awal abad ke 10 punya 7.000 budak kebiri kulit hitam dan 4.000 budak kebiri kulit putih diistananya.” Ditulis bahwa hubungan homoseksual menyebar diantara mereka juga. Budak kulit hitam milik Muslim mencatat bahwa ulama2 islam sepanjang abad secara konsisten mempertahankan perbudakan: “karena harus ada sistem Tuan dan Budak.” Yang lain mencatat bahwa orang kulit hitam “kurang kontrol diri dan ketetapan pikiran mereka sering berubah2, bodoh dan tak mau tahu. Begitulah budak2 kulit hitam yang hidup dalam kesengsaraan di tanah2 Ethiopia, Nubia, Zanj dan sekitarnya.”

Ibn Khaldun (1332-1406) sejarawan islam abad pertengahan dan seorang pemikir sosial menulis: “Negara2 negro sesuai peraturan tunduk dibawah perbudakan karena mereka punya ciri khas yang hampir mirip dengan binatang bodoh.”

Pada abad pertengahan, kata Arab utk “abid” secara umum dipakai utk [warna hitam ataupun] budak kulit hitam, sementara kata “mamluk” mengacu pada budak kulit putih. Bahkan sampai akhir abad 19, tercatat di Mekah “ada beberapa keluarga yang katanya tidak mempunyai budak tapi mereka semua punya selir2 yang setara dengan istri2 sah mereka.”

Budak kulit hitam dikebiri “berdasarkan asumsi bahwa orang2 kulit hitam punya hasrat seksual yang tidak bisa diatur.”

Ketika Fatimid berkuasa mereka membantai puluhan ribu budak militer kulit hitam dan membuat tentara yang baru dari budak2 lain. Beberapa dari budak ini masuk tentara pada umur 10 th. Dari Persia hingga Mesir sampai Ke Maroko, tentara2 budak berjumlah 30.000 sampai 250.000 dianggap hal lumrah.

Bahkan Ronald Segal, yang bisa disebut paling pro-Islam dalam tulisan2nya dan jelas2 berprasangka terhadap Kristen, mengakui bahwa lebih dari 30 juta kulit hitam Afrika mati ditangan para pedagang budak muslim.


Sebuah dhow, kapal favorit para calo2 budak dari Arab utk membawa budak. Pedagang Arab memukuli budak mereka utk menjinakkan mereka dlm perjalanan dari pantai Afrika hingga ke Zanzibar.

Perdagangan budak islami terjadi disepanjang Gurun Sahara, dari pantai Laut Merah, dan Afrika Timur kesepanjang Laut India. Perdagangan Trans Sahara dilakukan disepanjang enam rute utama perbudakan.



Pencatatan akurat di abad 19, menunjukkan 1.2 juta budak dibawa melintasi gurun Sahara ke Timur Tengah, 450.000 ke Laut Merah dan 442.000 dari pantai Afrika timur. Total 2 juta budak kulit hitam – itu hanya diabad 1900.Setidaknya 8 juta lebih dihitung telah mati sebelum mencapai pasar budak muslim.

Rekor Islam dlm Perbudakan orang Afrika


Pasar budak

Di tahun 1570, seorang Perancis yang mengunjungi Mesir menemukan ribuan orang kulit hitam dijual di pasar budak Kairo.

Ditahun 1665, Antonio Gonzali, seorang pengelana orang Spanyol/Belgia melaporkan sekitar 800-1000 budak dijual dipasar Kairo dalam sehari.

Ditahun 1796, seorang pengelana inggris melaporkan iring-iringan karavan berisi sekitar 5.000 budak berangkat dari Darfur.

Ditahun 1838, diperkirakan 10.000 hingga 12.000 budak sampai ke Kairo tiap tahun.

Di perkebunan Arab saja, dipantai Timur Afrika, di pulau Zanzibar dan Pemba, terdapat 769.000 budak kulit hitam.

Pasar budak di Zanzibar menjual rata-rata 300 budak setiap hari.

Diabad 19, perdagangan budak kulit hitam Afrika Timur mencatat 347.000 budak dikirim ke Arab Saudi, Persia dan India; 95.000 budak dikirim ke perkebunan arab di pulau Mascareme.

Segal mencatat: “tingkat kematian tinggi dan kelahiran rendah diantara budak2 kulit hitam di Timur Tengah dan herannya tingkat kelahiran rendah itu terjadi diantara budak wanita kulit hitam di Afrika Utara dan Timur Tengah.

“Peradaban islam sangat tertinggal dibandingkan Barat dalam menjaga kesehatan umum. Perhitungan jumlah budak kulit hitam milik orang islam harus memperhitungkan mereka yg mati (lelaki, wanita dan anak2) kala penangkapan, penyekapan dan pengiriman. Penjualan seorang budak bisa dianggap mewakili sepuluh budak yang mati saat dusunnya dijarah. Kematian wanita dan anak2 dari penyakit dan mati alami tidak bisa dibandingkan dengan kematian yang disebabkan para penangkap budak atau yang terbunuh disepanjang jalan.”

Seorang penjelajah Inggris menemukan lebih dari 100 tengkorak manusia dari karavan2 budak dlm perjalanan ke Tripoli. Orang ini, Heinrich Barth, mencatat bahwa pernah satu karavan kehilangan sekitar 40 budak karena meninggal dalam satu malam di Benghazi.

Penjelajah lainnya, Richard Lander, bertemu sebuah kelompok yang terdiri dari 30 budak di Afrika Barat, semuanya terkena campak, semuanya diikat dari leher ke leher dan ditinggalkan begitu saja.

Satu rombongan karavan berisi 3.000 budak yg berangkat dari pantai timur Afrika kehilangan 2/3 dari budaknya karena kelaparan, penyakit dan penyiksaan.

Digurun Nubia, satu rombongan karavan berisi 2000 budak bisa dikatakan hilang, karena seluruh budak2nya mati.

LAPORAN2 SAKSI MATA

Ditahun 1818, Kapten Lyon dari Royal Navy melaporkan bahwa Al-Mukani di Tripoli “mengumumkan perang pada negara2 tetangganya yang lemah dan secara berkala membawa 4.000 sampai 5.000 budak, sebuah hal yang sangat menyedihkan!

Para budak ini karena tertekan, banyak yang karena lelah hampir tidak bisa berjalan, betis dan kaki mereka bengkak, dan tubuh mereka sangat lemah, apalagi anak2 kecil, semuanya seperti tengkorak hidup, sementara tuan2 mereka berjalan-jalan dengan cambuk di pinggang, semua pedagang budak ini membicarakan para budak seakan mereka hanyalah hewan belaka.

Negara2 kulit hitam lemah didaerah selatan adalah godaan yang sulit dilawan, sebuah kekuatan akhirnya dikirim utk menjarah orang2 tak berdaya ini, dan dibawa sebagai budak, kota2 mereka dibakar, anak kecil dan bayi dibakar, kebun mereka dijarah dan dihancurkan. Semuanya dijadikan budak utk waktu yang tidak terhitung lamanya, tak seorangpun dari para pedagang itu yang bergerak tanpa cambuk mereka – yang selalu mereka pergunakan. Meminum air terlalu banyak, membawa kayu terlalu sedikit atau tertidur ketika bekerja, dianggap kejahatan besar, dan sia-sia saja budak2 itu membela diri dengan kata-kata dengan alasan lelah. Tidak ada satupun yang bisa menahan cambukan. Tidak ada budak yang berani sakit atau tidak bisa berjalan, tapi ketika orang2 malang ini meninggal, para pedagang/tuan2 itu menyangka pasti ada sesuatu yang salah didalam tubuh orang itu atau pura2, dan biasanya mereka memberi obat mereka, yaitu dengan menempelkan besi panas keperut2 budak tsb.”


Para arab pedagang budak disepanjang Sungai Ruvuma, Afrika Timur tahun 1866 biasa mengkampak budak yang malas.

Catatan dari Maroko tahun 1876 menunjukkan harga pasar utk budak bervariasi antara £10 s/d £30 ($40 sampai $140). Budak wanita lebih banyak mengisi penjualan dengan tawaran “perawan menarik” bisa mendapat harga £40 sampai £80 ($180-$386). Dilaporkan bahwa “rata-rata mayoritas budak yang melintas sahara ditakdirkan menjadi selir di Afrika Utara, timur tengah dan sekitarnya.”


Budak Kristen – Tuan Muslim

Segal juga mengamati bahwa: “Budak2 kulit putih dari orang kristen Spanyol, Eropa tengah dan timur duga dikirim ke Timur Tengah dan jadi pelayan di istana2 penguasa dan para orang kaya.” Dia mencatat bahwa: “semua orang kebiri slavic dikebiri didaerah tsb dan operasinya dilakukan oleh para pedagang yahudi.”


Muslim perampok menculik wanita dari Eropa utk Harem di Timur Tengah.

Sejarawan Robert Davis dalam bukunya “Budak Kristen, Majikan Muslim – Perbudakan kulit putih di Mediterania, Pantai Barbary dan Italy”, memperkirakan bahwa para muslim pembajak di Afrika utara menculik danmemperbudak lebih dari 1 juta orang Eropa antara 1530 sampai 1780. Orang2 kristen kulit putih ini ditangkap dalam serangkaian perampokan yang melanda kota2 pinggir laut dari Sisilia hingga Cornwall. Ribuan Kristen kulit putih di area perairan ditangkap hampir tiap tahun utk bekerja sebagai budak galley (kapal dayung), pekerja dan selir bagi tuan2 orang muslim ditempat yang sekarang dikenal sebagai Maroko, Tunisia, Algeria dan Libya. Dusun2 dan kota2 disepanjang pantai Itali, Spanyol, Portugal dan Perancis adalah yang paling sulit diserang, tapi para muslim perampok juga menangkapi orang2 utk dijadikan budak hingga sejauh Inggris, Irlandia dan Islandia. Mereka bahkan menangkap 130 pelaut Amerika dari kapal yang mereka bajak dilaut Atlantik antara tahun 1785 hingga 1793.

Menurut satu laporan, 7.000 orang Inggris diculik antara tahun 1622 hingga 1644, banyak dari mereka adalah kru kapal dan penumpang. Tapi muslim perampok itu juga mendarat di pantai2 yang tidak dijaga, sering dimalam hari, utk menculik orang2 yang tak siap. Hampir semua penghuni dusun di Baltimore, Irlandia, ditangkap tahun 1631, dan ada juga perampokan lain di Devon dan Cornwall. Banyak dari orang2 kulit putih ini, budak2 kristen dipekerjakan di pertambangan, bangunan2 dan kapal2 dan mengalami malnutrisi, penyakit dan siksaan ditangan muslim tuan mereka. Banyak dari mereka dipakai utk pelayanan umum seperti dipelabuhan2.

Budak wanita biasanya disiksa secara seksual di istana harem dan yang lainnya disandera dan diminta uang tebusan pada keluarganya. “Yang paling sial diculik dan ditinggalkan digurun pasir, atau dijual dikota2 seperti Suez, atau kapal2 dayung Sultan Turki, dimana para budak itu mendayung sampai mati tanpa pernah menginjakan kaki ketanah.” Professor Davis memperkirakan lebih dari 1.25 juta orang eropa diperbudak oleh muslim perampok antara tahun 1500 sampai 1800.


Hukum Sharia dan Perbudakan

Budak kulit hitam milik orang islam mencatat: “Qur'an menyatakan bahwa budak wanita berhak dinikmati oleh tuannya.” Muhammad sendiri punya banyak budak, ada diantaranya yang ditangkap dari peperangan dan ada yang dia beli. Nama2 dari 40 budak yang dimiliki Muhammad ada tercatat dalam hadis. Hukum Sharia berisi aturan perbudakan. Seorang budak tidak punya suara dipengadilan (kesaksiannya tidak sah), budak tidak punya hak milik, bisa menikah hanya dengan ijin tuannya, dan dianggap sebagai barang bergerak dari tuan pemiliknya. Muslim pemilik budak secara spesifik memakai hukum Shariah utk mengeksploitasi budak2 mereka secara seksual, termasuk menyewakan mereka sebagai pelacur2.

Satu alasan kenapa sangat sedikit catatan mengenai keterlibatan Arab dalam anti perbudakan adalah bahwa budaya tradisional Islam memang membolehkan perbudakan. Shariah, hukum islam yang didasarkan atas ajaran dan perbuatan Muhamad, berisi aturan yang jelas tentang perbudakan. Satu dari prinsip utama Islam adalah mengikuti sunnah Nabi. Apapun yang dilakukan Muhamad, harus ditiru, apa yang dia larang, harus kita jauhi. Apa yang dia tidak larang, kita juga tidak dilarang. KarenaMuhamad sendiri berdagang budak dan memiliki budak, mengumpulkan banyak istri dan selir bahkan menikahi bocah perempuan ingusan umur enam tahun, - perbudakan dan eksploitasi sex wanita terukir dalam tradisi islam dgn sangat sangat dalam. Muslim memiliki pengalaman menjadi calo budak selama lebih dari 600 tahun, JAUH sebelum Eropa terlibat dalam perdagangan budak Trans-Atlantik.

Perbudakan Saat Ini

Hampir 200 tahun setelah Inggris melarang perdagangan budak dan perbudakan ditahun 1807, perampokan2 disertai penculikan dan perdagangan budak dipasar2 muslim masih berlanjut dinegara2 seperti Sudan. Perdagangan budak masih legal di Saudi Arabia hingga tahun 1962, ketika tekanan internasional mulai membuat Saudi malu. Tapi, laporan masih berlanjut ttg perbudakan di Saudi Arabia, bahkan perbudakan dari Sudanjuga selalu berakhir di Saudi Arabia.

(contohnya pengiriman TKI ke Arab, penerjemah)


"Slave: My True Story" karangan Mende Nazer.
Baru-baru ini, seorang bekas budak dari Gunung Nuba, Sudan, Mende Nazer, mengeluarkan otobiografinya: “Slave: My True Story”. Mende ditangkap tahun1992, dia (wanita) pertamanya dijadikan budak pada keluarga kaya Arab di Khartoum, lalu ditahun 2002 kepada diplomat Sudan di London, dimana dia lalu kabur dan mencari suaka politik.

Habis gimana lagi jika itulah Islam yang diajarkan di Saudi Arabia?
Saudi sheik: 'Slavery is a part of Islam'
Leading government cleric, author of country's religious curriculum
Posted: November 10, 2003
WorldNetDaily.com

Sheik Al-Fawzan

A leading Saudi government cleric and author of the country's religious curriculum believes Islam advocates slavery.
"Slavery is a part of Islam," says Sheik Saleh Al-Fawzan, according to the independent Saudi Information Agency, or SIA.
In a lecture recorded on tape by SIA, the sheik said, "Slavery is part of jihad, and jihad will remain as long there is Islam."
His religious books are used to teach 5 million Saudi students, both within the country and abroad, including the United States.
Al Fawzan – a member of the Senior Council of Clerics, Saudi Arabia's highest religious body – says Muslims who contend Islam is against slavery "are ignorant, not scholars."
"They are merely writers," he said, according to SIA. "Whoever says such things is an infidel."
Al-Fawzan's best-known textbook, "Al-Tawheed – Monotheism," says most Muslims are polytheists, and their blood and money are therefore free for the taking by "true Muslims."

terjemahan:
Seorang imam utama Pemerintah Saudi dan pengarang kurikulum agama negara itu percaya bahwa Islam menghalalkan perbudakan.
“Perbudakan itu bagian dari Islam,” kata Sheikh Saleh Al-Fawzan, begitu yang dikutip media Saudi Information Agency, atau SIA.
Dalam sebuah kuliah yang direkam dalam pita suara oleh SIA, sang Sheik berkata, “Perbudakan itu adalah bagian dari jihad, dan jihad tetap ada selama Islam itu ada.”
Buku2 agamanya telah digunakan untuk mengajar 5 juta murid2 Saudi, di dalam dan luar negeri, termasuk Amerika Serikat.
Al Fawzan – yang adalah anggota Konsul Imam Senior, yang merupakan badan agama tertinggi di Saudi Arabia – berkata bahwa Muslim yang mengira Islam menentang perbudakan adalah “bodoh, bukan terpelajar.”
“Mereka hanyalah penulis saja,” katanya, menurut SIA. “Siapapun yang mengatakan begitu adalah kafir.”
Buku pelajaran paling terkenal dari Al-Fawzan berjudul "Al-Tawheed – Monotheism.” Buku itu menyatakan bahwa kebanyakan Muslim adalah politeis dan darah dan uang mereka halal untuk diambil Muslim sejati.”

Tuh, kan. Pendapat si Al Fawzan tentang Islam sama persis dengan pendapatku bahwa Islam memang menghalalkan perbudakan. Kalau kau tidak setuju, ya terserahlah. Mungkin hatimu kafir sih, seperti yang dikatakan Al Fawzan.
90. Al Balad wrote:

10. Dan Kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan
11. Tetapi dia tiada menempuh jalan yang mendaki lagi sukar
12. Tahukah kamu apakah jalan yang mendaki lagi sukar itu?
13. (yaitu) melepaskan budak dari perbudakan,
Jika Allah menganjurkan Muhammad membebaskan budak, mengapa dia sendiri doyan menyimpan budak? Ini nasehatnya bagi mereka yang ingin membebaskan budak:
Hadis Sahih Bukhari, Vol. 3-#765
Dikisahkan oleh Kuraib: budak Ibn ‘Abbas yang dibebaskan
Maimuna bint Al-Harith mengatakan padanya (Kutaib) bahwa dia telah membebaskan seorang budak wanita tanpa meminta ijin kepada sang Nabi. Suatu hari ketika datang gilirannya untuk bersama sang Nabi, dia berkata, “Tahukah kau, O Rasul Allah, bahwa aku telah membebaskan budak wanitaku?” Dia berkata,”Benarkah itu?” Dia mengiakannya. Dia berkata,”Kau seharusnya bisa dapat anugrah lebih banyak jika kau berikan dia (budak wanita itu) kepada salah satu paman2mu.”

Di sini seorang budak wanita dimerdekakan, tapi Muhammad berkata bahwa dia (Maimuna) seharusnya bisa dapat lebih banyak anugrah jika dia memberikan budak itu kepada salah satu pamannya, dan ini berarti tidak memerdekakan budak itu.

Hadis Sahih Bukhari Vol. 5-#459
Dikisahkan oleh Ibn Muhairiz:
Aku masuk ke dalam mesjid dan melihat Abu Khudri dan lalu duduk di sebelahnya dan bertanya padanya tentang azl/coitus interruptus. Abu berkata, “Kami pergi bersama Rasul Allah untuk Ghazwa (penyerangan terhadap) Banu Mustaliq dan kami menerima tawanan2 perang diantara para tawanan perang dan kami berhasrat terhadap para wanita itu dan sukar untuk tidak melakukan hubungan seksual dan kami suka melakukan coitus interruptus. Maka ketika kami bermaksud melakukan coitus interruptus kami berkata: “Bagaimana kami dapat melakukan coitus interruptus tanpa menanyakan Rasul Allah yang ada diantara kita?” Kami bertanya padanya tentang hal ini dan dia berkata: “Lebih baik kalian tidak melakukan itu, karena jika jiwa (dalam hal ini jiwa bayi) manapun (sampai hari Kebangkitan) memang ditentukan untuk menjadi ada, maka jiwa itu pun akan ada.’”

Di Hadis ini diceritakan bahwa para Muslim menyerang Banu Mustaliq dan mendapat budak2. Budak2 wanita dibagi-bagikan sebagai jarahan perang kepada para tentara Muslim. Karena jauh dari tempat tinggalnya (istri2nya), para prajurit itu merasa terangsang dan ingin berhubungan seks dengan budak2 wanita yang baru saja ditangkap. Mereka pergi ke Muhammad dan menanyakan tentang al-azl/coitus interruptus. Tapi dia mengatakan pada mereka untuk tidak melakukan coitus interruptus itu, tapi memperbolehkan melakukan hubungan seks penuh dengan para budak itu. Hadis lain menerangkan bahwa para prajurit Muslim tidak ingin membuat para budak wanita hamil karena mereka ingin bisa menjual mereka lagi di lain waktu. Efek dari Hadis ini adalah Muhammad memperbolehkan perkosaan atas tawanan2 perang wanita.

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 5-#512
Dikisahkan oleh Anas: ".....
Sang Nabi memerintahkan pembunuhan para tentara, dan anak2 dan istri2 mereka dijadikan tawanan perang …”

Hadis ini mengisahkan penyerangan terhadap orang Yahudi di Khaibar. Sekali lagi, banyak wanita dan anak2 yang ditangkap dan dijadikan budak2. Salah apa tuh para wanita dan anak2 sehingga harus diperbudak Muslim?

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 5-bab 67
Dikisahkan oleh Ibn Ishaq: Ghazwa (penyerangan) yang dilakukan Uyaina bin Hisn terhadap Banu Al-Anbar, salah satu anak suku Banu Tamim. Sang Nabi mengirim Uyaina untuk menyerang mereka. Dia membunuh mereka, membunuh beberapa orang dari mereka dan menangkap lainnya sebagai tawanan2.
Di sini Muhammad mengirim tentaranya untuk menyerang suku lain. Mereka membunuh sebagian dari mereka dan menawan yang lain. Sekali lagi, para Muslim menyerang suku tetangga dan menawan tawanan2 kafir. Tawanan perang dalam Islam berstatus sama rendahnya dengan budak. Mereka dibagi-bagikan pada tentara Muslim sebagai bagian dari jarahan perang. Kenapa musti dibagi-bagikan segala? Kenapa para Muslim bukannya menuruti anjuran Allah membebaskan budak saat itu juga?

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 5-#50
Dikisahkan Amr Maimun: "....Budak milik Al-Mughira..."
[seorang Muslim lagi yang punya budak yang membunuh Umar.]
....Al-Abbas punya paling banyak budak2....

[Al-Abbas, yang nantinya jadi pemimpin Muslim punya banyak budak].

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 9-#462
Dikisahkan oleh Aisha: "...Untuk selanjutknya kau boleh tanya budak perempuanku yang akan mengatakan padamu yang sebenarnya”. Maka sang Nabi menanyakan Banra (budak perempuanku) …Aisha juga punya budak tuh.
Juga di sini: Hadish Sahih Bukhari volume 7-#s 845, 341, 352, 371, 410, 413, 654, ch. 22, ch. 23, and
volume 1-#s 29, 439, 661,
volume 9-#s ch. 23, ch. 32, #293, 296, 277, 100, 80.
Semua hadis2 ini menceritakan dengan rinci bahwa banyak Muslim yang punya budak2. Mana nih contoh para Muslim membebaskan budak2? Kok semua sahabat dan tokoh Islam malah rame2 memperbudak kafir?

_________________
Kejahatan akan lenyap digantikan Kebenaran
islam akan musnah digantikan amal budi ajaran BUDDHA

buddha
BLUE MEMBERS
BLUE MEMBERS

Number of posts: 168
Reputation: -1
Points: 2157
Registration date: 2009-01-03

View user profile

Back to top Go down

Re: PERBUDAKAN DALAM ISLAM - Fakta Sejarah

Post by buddha on Sat Dec 25, 2010 4:36 am

Perbudakan dalam Islam
oleh Silas

Garis besar

Islam membudayakan perbudakan. Muhammad mulai mengambil budak2 ketika dia pindah ke Medina dan punya kekuasaan. Budak2 biasanya diambil dari penyerangan2 ke suku2 Arab di sekitar daerah, atau dalam perang, baik tindakan menyerang atau bela diri. Islam mengijinkan untuk mengambil budah sebagai "jarahan perang" atau upah berperang. Ini mengakibatkan terjadinya banyak perang2 "jihad" yang dilakukan negara2 dan suku2 Islam untuk menyerang kelompok2 non-Muslim dan menjadikan mereka budak2. Hukum Islam menjelaskan peraturan untuk memperlakukan para budak. Akan tetapi penindasan terus terjadi sepanjang sejarah.


Prakata

Orang2 Barat tahu benar sejarah perbudakan di Amerika. Ini dianggap penuh dosa dan sangat tercela, dan terjadi selama beberapa ratus tahun. Perbudakan terutama dihapuskan oleh usaha2 Kristiani di Inggris (Wilberforce, Clarkson) dan Amerika (kaum Abolitionists, terutama Protestant).

Akan tetapi, hanya segelintir orang Barat tahu tentang Islam dan perbudakan. Kebanyakan dari mereka akan kaget kalau tahu bahwa pemerintah2 Islam mengambil budak2 sebagai jarahan perang. Di hari pertama Muhammad menghunuskan pedangnya untuk merampok dan menaklukkan para non-Muslim sampai pada detik ini, orang2 Muslim terus mengambil para non-Muslim dan bahkan yang bukan berkulit hitam Muslim, sebagai budak2 mereka.

Orang2 Muslim telah memperbudak orang2 Afrika sejak lama sebelum kapal2 budak berlayar ke Amerika Utara. Para Muslim mengambil dan memaksakan perbudakan di seluruh tanah2 jajahan mereka. Di kemudian hari, ketika kapal2 budak dipenuhi oleh budak2 kulit hitam, seringkali agen budak Muslim sudah mempersiapkan kendaraan untuk memuat budak manusia itu untuk dibawa ke tempat tujuan. Orang2 kulit putih di Afrika Selatan jarang untuk harus pergi ke daerah tengah Afrika untuk mendapatkan budak2 karena para budak sudah tersedia di daerah mereka, milik para penguasa Muslim dan/atau agen budak! Di banyak kasus, jika budak2 kulit hitam tidak dikirim ke Amerika Utara, mereka dikirim ke Timur Tengah untuk diperbudak orang2 Arab, atau oleh orang2 Muslim kulit hitam lainnya.


MUHAMMAD, MUSLIM, QUR'AN, DAN PERBUDAKAN

Untuk mulainya, Qur'an mengesahkan perbudakan, dan seringkali menyebut budak2. Ini beberapa ayatnya:
Q 33:50
Hai Nabi, sesungguhnya Kami telah menghalalkan bagimu isteri-isterimu yang telah kamu berikan mas kawinnya dan hamba2 wanita yang kamu miliki yang termasuk apa yang kamu peroleh dalam peperangan yang dikaruniakan Allah untukmu.

Ayat ini jelas menunjukkan para Muslim percaya bahwa mengambil budak2 dalam perang adalah hak yang diberikan Tuhan bagi mereka. Budak2 ini dianggap sebagai "jarahan perang". Seperti yang umum dikatakan: yang menang berhak memiliki barang2 jarahan.

Q 23:5
kecuali terhadap isteri2 dan budak2 wanita yang mereka miliki; maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada tercela.
Konteks kalimat ini (yang tidak dikutip sepenuhnya) menjelaskan secara detail bahwa para pria Muslim diperbolehkan untuk melakukan hubungan seksual dengan para istri dan budak2 wanita. Dari ayat ini dimengerti bahwa pria2 Muslim punya gundik2. Q 70:30 pada dasarnya mengulangi Q 23:5. Tulisan Ibn Sa'd "Tabaqat" menceritakan dengan jelas bahwa Muhammad punya "hubungan" dengan setidaknya salah satu budak2 wanitanya. Muhammad punya hubungan seksual dengan Mariyah, budak Koptiknya. Mariyah dan saudara wanitanya yang bernama Sirin adalah budak2 yang diberikan sebagai hadiah bagi Muhammad. Muhammad memberikan Sirin pada seorang penyair bernama Hasan Thabit. Ibn Sa'd berkata bahwa Muhammad "suka akan Mariyah, yang berkulit putih, berambut ikal dan cantik." [Diambil dari tulisan Ibn Sa'd "Kitab al-Tabaqat al-Kabir" (Book of the Major Classes), p164].

Ibn Sa'd juga menulis bahwa Mariyah melahirkan anak laki Muhammad yang bernama Ibrahim. Anak ini mati 18 bulan kemudian. Sa'd menulis: "Jika dia hidup, tidak ada paman2 kandungnya yang tetap jadi budak", hal. 164. Kalimat ini menerangkan bahwa ada budak2 Koptik lain yang dimiliki orang2 Muslim.

Qur'an juga memerintahkan Muslim untuk TIDAK memaksa budak2 wanita mereka melakukan pelacuran (Q 24:33), dan bahkan mengijinkan Muslim untuk menikahi budak2 itu jika mereka ingin (Q 4:24), dan untuk membebaskan mereka sebagai hukuman tindakan kriminal atau dosa (Q 4:92, 5:89, 58:3) dan bahkan mengijinkan budak2 untuk membeli kemerdekaan mereka, jika mereka memenuhi persyaratan dari majikan mereka (Q 24:33). [Q 90:10 `membebaskan orang yang terikat' menunjuk pada orang2 Muslim yang menebus Muslim lain yang dijadikan budak2 oleh orang2 non-Muslim.]

Q 24:33
Dan orang-orang yang tidak mampu kawin hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sehingga Allah memampukan mereka dengan karunia-Nya. Dan budak-budak yang kamu miliki yang menginginkan perjanjian, hendaklah kamu buat perjanjian dengan mereka, jika kamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebahagian dari harta Allah yang dikaruniakan- Nya kepadamu. Dan janganlah kamu paksa budak-budak wanitamu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri mengingini kesucian, karena kamu hendak mencari keuntungan duniawi. Dan barangsiapa yang memaksa mereka, maka sesungguhnya Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang (kepada mereka) sesudah mereka dipaksa itu.

Meskipun kupikir memang suatu tindakan yang baik untuk mengijinkan seorang budak mendapatkan kembali kemerdekaannya (berdasarkan kebijaksanaan majikannya), tapi sungguh yang tragis bahwa pada mulanya Islam sendiri telah mengijinkan mereka untuk diperbudak. Ini seperti merampok bank dan memberikan sebagian uang yang dicuri kepada bank itu, dan mengira bahwa ini adalah perbuatan yang baik!

Ayat2 di atas menunjukkan bahwa mengambil budak diijinkan oleh Allah, dan majikan2 pria Muslim diperbolehkan berhubungan seks dengan budak2 wanitanya. Ini juga menunjukkan bahwa budak2 merupakan harta milik yang berharga bagi para Muslim. Kalau tidak, Allah tidak akan mewajibkan hukuman dengan memerdekakan seorang budak sebagai bayaran perbuatan kriminal.


HADIS BUKHARI DAN PERBUDAKAN

Terdapat beratus-ratus Hadis yang berhubungan dengan perbudakan. Semua bagian Hadis ditulis untuk mengatur perpajakan, perlakuan, penjualan dan hukum bagi para budak. Selain ini, banyak Hadis yang menyebutkan budak2, dan hubungan mereka dengan majikan Muslimnya. Ini adalah kumpulan Hadis2 Sahih Bukhari tentang budak2:

Hadis2 Sahih Bukhari Vol. 7-#137
Dikisahkan oleh Abu al-Khudri:
"Kami mendapatkan tawanan2 wanita dari penjarahan perang dan kami melakukan coitus interruptus (pengeluaran sperma di luar tubuh wanita) dengan mereka. Maka kami menanyakan pada Rasul Allah tentang hal itu dan dia berkata,"Apakah kalian benar2 melakukan itu?" dan mengulangi pertanyaan ini tiga kali, " Jika jiwa ditakdirkan untuk tidak ada, maka jiwa ini tidak akan menjelma menjadi ada, sampai di Hari Kebangkitan. '"


Di sini orang2 Muslim telah mengambil beberapa budak wanita, dan melakukan hubungan seks dengan mereka. Muhammad memperbolehkan ini. Dia hanya menganjurkan mereka untuk tidak melakukan coitus interruptus.

Hadis Sahih Bukhari Vol. 5-#459 [Hadis ini serupa dengan Hadis di atas, tapi keterangannya lebih lengkap].
Dikisahkan oleh Ibn Muhairiz:
Aku masuk ke dalam mesjid dan melihat Abu Khudri dan lalu duduk di sebelahnya dan bertanya padanya tentang coitus interruptus. Abu berkata, "Kami pergi bersama Rasul Allah untuk Ghazwa (penyerangan terhadap) Banu Mustaliq dan kami menerima tawanan2 perang diantara para tawanan perang dan kami berhasrat terhadap para wanita itu dan sukar untuk tidak melakukan hubungan seksual dan kami suka melakukan coitus interruptus. Maka ketika kami bermaksud melakukan coitus interruptus kami berkata: "Bagaimana kami dapat melakukan coitus interruptus tanpa menanyakan Rasul Allah yang ada diantara kita?" Kami bertanya padanya tentang hal ini dan dia berkata: "Lebih baik kalian tidak melakukan itu, karena jika jiwa (dalam hal ini jiwa bayi) manapun (sampai hari Kebangkitan) memang ditentukan untuk menjadi ada, maka jiwa itu pun akan ada.'"


Di Hadis ini diceritakan bahwa para Muslim menyerang Banu Mustaliq dan mendapat budak2. Budak2 wanita dibagi-bagikan sebagai jarahan perang kepada para tentara Muslim. Karena jauh dari tempat tinggalnya (istri2nya), para prajurit itu merasa terangsang dan ingin berhubungan seks dengan budak2 wanita yang baru saja ditangkap. Mereka pergi ke Muhammad dan menanyakan tentang coitus interruptus. Tapi dia mengatakan pada mereka untuk tidak melakukan coitus interruptus itu, tapi memperbolehkan melakukan hubungan seks penuh dengan para budak itu. Hadis lain menerangkan bahwa para prajurit Muslim tidak ingin membuat para budak wanita hamil karena mereka ingin bisa menjual mereka lagi di lain waktu. Di bawah hukum Islam, Muslim tidak boleh menjual budak2 wanita yang sedang hamil.

Efek dari Hadis ini adalah Muhammad memperbolehkan perkosaan atas tawanan2 perang wanita.

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 3-#765
Dikisahkan oleh Kuraib: budak Ibn `Abbas yang dibebaskan
Maimuna bint Al-Harith mengatakan padanya (Kutaib) bahwa dia telah membebaskan seorang budak wanita tanpa meminta ijin kepada sang Nabi. Suatu hari ketika datang gilirannya untuk bersama sang Nabi, dia berkata, "Tahukah kau, O Rasul Allah, bahwa aku telah membebaskan budak wanitaku?" Dia berkata,"Benarkah itu?" Dia mengiakannya. Dia berkata,"Kau seharusnya bisa dapat anugrah lebih banyak jika kau berikan dia (budak wanita itu) kepada salah satu paman2mu."


Di sini seorang budak wanita dimerdekakan, tapi Muhammad berkata bahwa dia (Maimuna) seharusnya bisa dapat lebih banyak anugrah jika dia memberikan budak itu kepada salah satu pamannya, dan ini berarti tidak memerdekakan budak itu.

Vol. 7-#734 "....Seorang budak berdiri di dekat pintu kamar (Muhammad) dan aku datang padanya dan berkata,"Ijinkan aku masuk kamar" ….
Hadisnya panjang, tapi kutipan di atas menunjukkan bahwa Muhammad punya budak yang bekerja di rumahnya.

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 7-#344
Dikisahkan oleh Anas: "Rasul Allah pergi ke rumah budaknya yang adalah seorang penjahit, dan dia ditawarkan sepiring labu manis yang lalu dimakannya. Aku jadi sangat suka labu manis sejak aku melihat Rasul Allah memakannya."
Hadis ini menunjukkan budak lain milik Muhammad yang bekerja sebagai penjahit. #346 menambahkan keterangan yang lebih detail.

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 5-#54
Dikisahkan oleh Abu Huraira:
Ketika kami menaklukkan Khaibar, kami tidak mendapatkan emas atau perak sebagai barang jarahan, tapi kami mendapatkan sapi2, unta2, harta benda dan perkebunan. Dan kami lalu pergi bersama Rasul Allah ke lembah Al-Qira, dan pada saat itu Rasul Allah punya seorang budak bernama Midarn yang diberikan kepadanya dari seorang Banu Ad-Dibbab. Ketika budak ini sedang memasang pelana Rasul Allah, sebuah panah yang entah diluncurkan siapa, melesat dan menusuknya ….

Hadis ini menunjukkan bahwa Muhammad mempunyai seorang budak, yang tertusuk panah.

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 5-#637
Dikisahkan oleh Buraida:
Sang Nabi mengirim Ali kepada Khalid untuk membawa Khumus (seperlima jarahan perang) dan aku benci Ali dan Ali baru saja mandi (setelah melakukan hubungan seks dengan seorang budak wanita dari Khumus). Aku berkata kepada Khalid, "Tidakkah kau lihat dia (Ali)?" Ketika kami bertemu sang Nabi, aku menceritakan itu padanya. Dia berkata,"O, Buraida! Apakah kau membenci Ali?" Aku berkata, "Ya." Dia berkata, "Apakah kamu membencinya karena dia berhak mendapatkan lebih daripada apa yang dia dapatkan dari Khumus?"

Hadis ini mengungkapkan bahwa "Buraida membenci Ali karena dia mengambil seorang budak wanita dari jarahan perang dan menganggap itu sebagai hal yang tidak baik." Ali mengambil seorang budak wanita baru dan berhubungan seks dengannya. Ketika Muhammad diberitahu akan hal ini, dia tidak melarangnya. Ingatlah bahwa budak2 dianggap sebagai jarahan perang, dan dianggap sebagai kepunyaan para pria, dan para pria diperkenankan melakukan hubungan seks, memperkosa budak2 wanita itu.

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 5-#512
Dikisahkan oleh Anas: ".....
Sang Nabi memerintahkan pembunuhan para tentara, dan anak2 dan istri2 mereka dijadikan tawanan perang …"

Hadis ini mengisahkan penyerangan terhadap orang Yahudi di Khaibar. Sekali lagi, banyak wanita dan anak2 yang ditangkap dan dijadikan budak2.

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 5-bab 67
Dikisahkan oleh Ibn Ishaq:
Dikisahkan oleh Ibn Ishaq: Ghazwa (penyerangan) yang dilakukan Uyaina bin Hisn terhadap Banu Al-Anbar, salah satu anak suku Banu Tamim. Sang Nabi mengirim Uyaina untuk menyerang mereka. Dia membunuh mereka, membunuh beberapa orang dari mereka dan menangkap lainnya sebagai tawanan2.

Di sini Muhammad mengirim tentaranya untuk menyerang suku lain. Mereka membunuh sebagian dari mereka dan menawan yang lain. Sekali lagi, para Muslim menyerang suku tetangga.

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 5-#182
Dikisahkan Aisha:
"Abu Bakr punya seorang budak yang biasa memberikannya sebagian dari pendapatannya. "


Hadis Sahih Bukhari, Vol. 5-#50
Dikisahkan Amr Maimun: "....Budak milik Al-Mughira.. ."
[seorang Muslim lagi yang punya budak yang membunuh Umar.]
....Al-Abbas punya paling banyak budak2....
[Al-Abbas, yang nantinya jadi pemimpin Muslim punya banyak budak].


Hadis Sahih Bukhari, Vol. 9-#462
Dikisahkan oleh Aisha: "...Untuk selanjutknya kau boleh tanya budak perempuanku yang akan mengatakan padamu yang sebenarnya". Maka sang Nabi menanyakan Banra (budak perempuanku) …Aisha juga punya budak.

Juga di sini: Hadish Sahih Bukhari volume 7-#s 845, 341, 352, 371, 410, 413, 654, ch. 22, ch. 23, and
volume 1-#s 29, 439, 661,
volume 9-#s ch. 23, ch. 32, #293, 296, 277, 100, 80.
Semua hadis2 ini menceritakan dengan rinci bahwa banyak Muslim yang punya budak2.

MUHAMMAD, HADIS ABU DAWUD, DAN PERBUDAKAN

Hadis Abu Dawud, vol. 2, bab 597 - "Tentang orang yang memukuli budaknya sewaktu dia mengenakan Ihram (dalam keadaan suci)"

Hadis Abu Daud, #1814- "(Abu Bakr) yang mulia memukuli budaknya dan sang Rasul Allah tersenyum dan berkata: "Lihatlah orang ini yang sedang dalam keadaan suci, apakah yang dilakukannya? " (pesan bagi Hadis ini mengatakan "Abu Bakr memukuli budaknya untuk mengajarnya rasa tanggungjawab. ")

Abu Dawud, vol. 2, bab 683 - "Tentang perkawinan seorang budak tanpa persetujuan majikannya."

#2074- "Ibn Umar menceritakan sang Nabi berkata: "Jika seorang budak menikah tanpa restu dari majikannya, maka perkawinannya tidak sah dan batal."

Abu Dawud, vol. 2, bab 1317 - "Kewajiban kontrak seorang budak."
#3499, 3500- "Kewajiban berdasarkan kontrak untuk budak berlangsung selama tiga hari. Jika majikan menemukan suatu cacat pada budak itu dalam waktu tiga hari, majikan dapat mengembalikannya tanpa bukti; jika dia menemukan cacat setelah tiga hari, maka dia harus menunjukkan bukti bahwa budak itu cacat saat dia membelinya."


MUHAMMAD, MUWATTA IMAM MALIK, DAN PERBUDAKAN

Bagian2 yang disebutkan di bawah menunjukkan hakiki perbudakan dalam hidup Muhammad, dan kehidupan para Kalifah. Muwatta adalah buku hukum Islam yang isinya penuh dengan peraturan bagaimana berhubungan dengan para budak. Budak2 digunakan terus-menerus di seluruh dunia Islam. Dengan melihat banyaknya Hadis2 di sini, bisa dimengerti bahwa banyak orang Muslim yang punya budak2.

Bagian 368 - "Siapa yang memiliki harta milik seorang budak jika budak itu diberi kemerdekaan. "
Bagian 371 - "Budak2 tidak dapat dimerdekakan sebagai Kewajiban dalam membebaskan seorang budak"
Bagian 383 - "Hidup bersama sebagai pasangan seksual dengan seorang budak wanita setelah mengumumkan Mudabbir-nya (Mudabbir = bebas setelah majikannya mati)
Bagian 387 - "Siapa yang berhak atas harta milik seorang budak atau budak gadis remaja pada saat budak dijual."
Bagian 388 - "Batasan tanggung jawab bagi pihak penjual dalam penjualan seorang budak atau budak gadis remaja."
Bagian 390 - "Aturan penjualan seorang budak gadis remaja."
Ada bagian2 tambahan yang berhubungan dengan budak2. Daftar di atas sudah cukup untuk menunjukkan bahwa sangat banyak hubungan dengan para budak selama dan sesudah jaman Muhammad.


TULISAN2 ISLAM LAIN TENTANG PARA MUSLIM YANG MEMILIKI BUDAK2

Ada tulisan2 Islami lain yang menulis bagaimana Muhammad membeli, menjual dan membebaskan budak2. Kutipan2 berikut adalah dari "Behind the Veil" (Dari Belakang Kerudung):

Ibn Qayyim al-Jawziyya, seorang ilmuwan dan ahli sejarah Islam yang ternama mengatakan di bukunya "Zad al-Ma'ad", bagian 1, hal. 160:
"Muhammad punya banyak budak2 pria dan wanita. Dia biasa membeli dan menjual mereka, tapi dia membeli lebih banyak budak daripada menjualnya. Suatu waktu dia menjual seorang budak kulit hitam untuk mendapatkan dua budak. Dia membeli budak2 lebih banyak daripada dia menjualnya."

"Muhammad punya beberapa budak2 kulit hitam. Satu diantaranya bernama `Mahran'. Muhammad memaksa dia untuk bekerja lebih berat daripada orang biasa. Jika Muhammad pergi ke suatu tempat dan dia, atau orang2nya, jadi lelah karena membawa barang2 mereka, dia menyuruh Mahran membawanya. Mahran berkata: "Bahkan jika aku telah membawa barang2 untuk 6 atau 7 keledai ketika kami dalam sebuah perjalanan, siapapun yang merasa lelah akan melemparkan baju2 atau perisai atau pedangnya padaku sehingga aku harus memanggul semua beban berat itu".Tabari dan Jawziyya juga menulis akan hal ini, jadi Islam menerima ini sebagai hal yang benar.
Ali, yaitu menantu Muhammad, memecuti budak Aisha di depan Muhammad untuk membuatnya bicara tentang tuduhan2 perzinahan terhadap Aisha. Muhammad tidak mengatakan sepatah kata pun pada Ali tentang penyiksaan terhadap budak wanita itu. [Dari Sirat Rasulallah, halaman 496.]

Di Sirat Rasulallah, Muhammad membunuh 800 pria dan mengambil kaum wanita dan anak2nya untuk dijadikan budak. Dia mengambil setidaknya satu budak wanita Yahudi yang bernama Rayhana sebagai gundiknya, dan kemudian menyerahkan seluruh wanita pada tentara2 Muslim. Sirat-nya mengatakan (hal. 466): "Lalu sang Nabi membagi-bagikan harta benda, istri2 dan anak2 Banu Qurayza kepada orang2 Muslim …
dan
"Lalu sang Nabi mengirim Sa'd Zayd saudara laki Ashhal bersama beberapa tawanan wanita Banu Qurayza ke Najd dan dia menjual mereka untuk mendapat kuda dan persejataan. "

Satu hal sudah pasti: MUHAMMAD ADALAH PEMILIK BUDAK. Nama2 budak Muhammad yang banyak ditulis dengan penuh rinci di tulisan2 Muslim dan mereka semua dapat dibaca di buku "Behind the Veil".

Sebagian Muslim berkata bahwa budak2 di bawah Islam diperlakukan dengan adil dan baik, dan budak2 di negara Barat selalu diperlakukan seperti barang hidup. Kenyataannya adalah perlakuan terhadap para budak di negara Barat dan di bawah Islam bervariasi. Beberapa budak diperlakukan baik, yang lain diperlakukan secara brutal. Baik Qur'an dan Alkitab memerintahkan para majikan untuk memperlakukan para budak dengan adil. Bandingkan Efesus 6:9 dan Sura 4:36. Keduanya serupa. Akan tetapi, Perjanjian Baru mengutuk perdagangan budak di 1 Timotius 1:10 (penculik orang sama artinya dengan pedagang budak), dan Qur'an memperbolehkan, bahkan menganjurkan perbudakan.


HAK2 PARA BUDAK DI BAWAH ISLAM

Menurut Kamus Islam Hughes, para budak hanya punya sedikit hal sipil. Contohnya: pria2 Muslim boleh melakukan seks kapanpun juga dengan budak2 wanitanya - - Sura 4:3, 4:29, 33:49.

Para budak tidak berdaya di hadapan majikan2 mereka seperti patung2 berhala di hadapan Tuhan - Sura 16:77. Menurut tradisi Islam, orang2 yang jadi tawanan perang punya dua nasib: dibunuh atau diperbudak. Ini menunjukkan bahwa para budak berderajat paling rendah sejak awal.

Berdasarkan hukum Islam, para budak adalah barang milik. Penjualan budak2 sama dengan penjualan binatang2. Muhammad memerintahkan beberapa budak yang dimerdekakan oleh para majikannya untuk DIPERBUDAK LAGI!

Hukum Islam mengijinkan pencambukkan terhadap budak2. Menurut Islam, seorang Muslim tidak dapat dihukum mati karena membunuh seorang budak.
Ref. 2:178 dan Jalalayn menegaskan hal ini.
Menurut Islam, kesaksian para budak tidak dapat diterima dalam penghakiman. Ibn Timiyya and Bukhari menyatakan hal ini.
Menurut hukum Islam, para budak tidak diperkenankan memilih pasangan kawinnya sendiri - Ibn Hazm, vol. 6, part 9.
Menurut hukum Islam, para budak dapat dipaksa untuk menikah dengan orang pilihan majikannya - Malik ibn Anas, vol. 2, hal. 155.
Perbudakan terus berlangsung di negara2 Islam dari jaman Muhammad sampai hari ini. Penguasa2 Muslim selalu dapat dukungan dari Qur'an untuk mengadakan `jihad', sebagian untuk jarahan perang, sebagian lagi untuk mengambil budak2. Sejak kekaisaran Islam terpecah-pecah jadi negara2 kecil, setiap pemimpin kerajaan dapat menentukan apa arti sebenarnya dari theologia Islam. Pada umumnya, dia selalu menemukan ayat yang mendukung apa yang dikehendakinya. Tujuan mereka berjihad melawan negara tetangga digunakan untuk mengambil budak2 bagi Islam. Qur'and dan hukum Islam mendukung perbudakan, jadi para pemimpin Muslim ini hanya mengikuti Qur'an jika mereka membutuhkan budak2.


SIAPAKAH YANG DAPAT DIPERBUDAK DI BAWAH ISLAM?

Islam mengijinkan Muslim untuk memperbudak siapa saja yang ditangkap dalam perang. Islam mengijinkan anak2 para budak untuk dibesarkan sebagai budak2.

Seperti di atas, Islam mengijinkan orang2 Kristen dan Yahudi untuk diperbudak jika mereka tertangkap dalam perang. Setelah tentara Muslim menyerang dan menaklukkan Spanyol, mereka mengambil ribuan budak dan dibawa ke Damaskus. Harga yang paling mahal saat itu adalah 1000 perawan yang dijadikan budak2. Mereka dipaksa pergi sampai ke Damaskus.

Orang2 Kristen dan Yahudi yang membuat perjanjian dengan pemimpin2 Muslim dapat dijadikan budak2 jika mereka tidak membayar Jizyah (pajak keamanan) sama seperti membayar Mafia yang melakukan pungutan liar! Dengan ini, para pemimpin Muslim diperbolehkan mengambil uang dari orang2 non-Muslim.


PERBUDAKAN SETELAH JAMAN MUHAMMAD
DARIMANAKAH DATANGNYA BUDAK2 MUSLIM YANG BANYAK ITU?


Meskipun orang2 Muslim mengambil budak dari seluruh daerah yang mereka kalahkan, banyak budaknya yang berkulit hitam dari Afrika. Mereka dipaksa harus melakukan pekerjaan2 terberat.

Terjadi pemberontakan terkenal yang dilakukan ribuan budak kulit hitam dan mereka membunuh ribuan orang Arab di Basrah. Para budak ini dipaksa untuk bekerja di tambang2 batu garam yang besar milik Muslim. Pada waktu pemberontakan, mereka menguasai kota Basrah di Irak. Mereka mengalahkan kota demi kota dan mereka tidak dapat dihentikan. Pemberontakan dan kemerdekaan mereka bertahan selama 11 tahun. ["Sejarah Islam", Robert Payne, hal.185.]

Sewaktu tentara2 Muslim terus melakukan penaklukan daerah2 lain, mereka pun mendapatkan banyak budak. Bernard Lewis di "The Arabs in History" menulis: "penganut agama banyak dewa dan penyembah berhala dianggap sebagai sasaran2 utama untuk dijadikan budak2."

Di awal tahun2 pertama penaklukkan Arab, budak2 dalam jumlah sangat besar didapat dari tawanan2 perang. C.E. Bosworth dalam "The Islamic Dynasties" menulis: "penggunakan tenaga budak ini membuat orang2 Arab dapat hidup di tanah jajahan sebagai majikan dan menikmati potensi kekayaan ekonomi di tempat yang kaya raya itu."

Ibn Warraq di bukunya "Why I am Not a Muslim" menulis: "Orang2 Arab sangat terlibat dalam jaring perdagangan budak yang sangat luas – mereka menjelajahi pasar2 budak di China, India, dan Asia Tenggara. Ada budak2 Turki dari Asia Tengah, budak2 dari Kekaisaran Byzantine, budak2 kulit putih dari Eropa Tengah dan Timur, dan budak2 kulit hitam dari Afrika Barat dan Timur. Setiap kota di dunia Muslim punya pasar budak milik kota itu sendiri."


PENINDASAN TERHADAP PARA BUDAK DI JAMAN ISLAM MODERN SAAT INI

Muhammad memang bilang bahwa para budak harus diperlakukan dengan adil. Meskipun begitu, mereka tetap saja dianggap barang milik orang Muslim. Sama seperti penindasan pernah terjadi di bawah agama Kristen, begitu juga penindasan pernah dan masih terjadi di bawah Islam. Beda antara keduanya adlaah Islam mendorong perbudakan dalam perang, dan ini menghidupkan perbudakan terus-menerus. Sedangkan Kristen tidak begitu. Dalam perbudakan abadi yang masih terjadi, Islam telah melakukan banyak penindasan terhadap para budak.

Setiap orang tahu tentang penindasan terhadap budak2 di Amerika Serikat tahun 1800-an. Apa yang kau ketahui tentang penindasan para budak di bawah Islam? Aku temukan dua buah buku yang sangat bagus tentang perbudakan dan Islam:
"Slavery and Muslim Society in Africa", by Allan Fisher, pub in 1971, dan
"The Slave Trade Today" by Sean O'Callaghan, pub in 1961.

Kedua buku ini benar2 membuka mataku betapa parahnya perbudakan di bawah Islam. Sudah jelas benar bahwa penindasan ini masih berlangsung sampai hari ini.

Aku juga punya referensi lain tentang perbudakan dalam Islam. Penelaahan umum didapat dari Kamus Islam Hughes. Buku ini menyatakan beberapa hal dasar:
Budak2 tidak punya kebebasan sipil, dan mereka berada di bawah kekuasaan majikannya sepenuhnya.
Perbudakan sangat sesuai dengan sifat Islam. Islam memang membuat hidup lebih baik bagi para budak umumnya, tapi Muhammad bermaksud agar perbudakan tetap ada.
Hughes juga mengatakan bahwa dianggap tindakan yang arif untuk memerdekakan seorang budak. Aku sangat sukar mengerti bahwa tuhan yang menyuruh Muhammad mengambil budak2 lalu kemudian mengatakan memerdekakan mereka adalah tindakan yang arif?

Dalam 'The Slave Trade Today', Sean O'Callaghan menjelajahi daerah2 Timur Tengah dan Afrika dan dengan sembunyi2 mengunjungi banyak pasar2 budak. Karena Islam mengijinkan perbudakan dan perdagangan budak, dia bisa melihat banyak tentang dunia perbudakan Islam yang nyata. Ingatlah bahwa O'Callaghan melihat ini kurang dari 40 tahun yang lalu. Perbudakan ini masih terjadi sampai hari ini, meskipun lebih dirahasiakan.

Di Djibouti, Sean O'Callaghan menulis:
"Sepuluh anak2 laki dijejerkan membentuk lingkaran dalam dais (biasa digunakan untuk mempertontonkan para budak), pantat2 mereka menghadap kepada kami. Semuanya telanjang, dan aku melihat dengan penuh rasa ngeri bahwa lima diantara anak2 itu telah dikebiri. Pedagang budak mengatakan biasanya 10% dari anak2 laki itu dikebiri dan dijual bagi homoseks dari Saudi atau orang2 Yemen yang punya gundik2 sebagai penjaga2" hal. 75.

"Mengapa para anak2 gadis (budak2 perempuan yang baru saja dijual) menerima nasih mereka tanpa mengeluh sedangkan para anak2 laki meraung dan menangis?" "Sederhana saja" kata pedagang budak orang Somali ini, "Kami memberitahu anak2 gadis itu bahwa sejak usia 7 atau 8 tahun mereka digunakan untuk seks, usia 9 kita perbolehkan mereka mempraktekan seks dengan satu sama lain, dan setahun kemudian dengan anak2 laki".

Di Aden dia menulis:
"Orang Yemeni mengatakan padaku bahwa gadis (budak2 gadis yang digunakan sebagai pelacur2) didorong untuk punya anak2, terutama dengan orang2 kulit putih. Karena jika seorang budak wanita punya anak kulit putih, dia akan diberi bonus 20 poun ketika anaknya diambil darinya". Seperti yang kau baca, anak seorang budak tetaplah jadi budak, dan majikannya dapat menjual anak itu dan mengambil uangnya. Penjualan ini diperbolehkan di bawah hukum Islam.

"Hanya satu pelanggaran yang dihukum sangat berat, yakni berusaha melarikan diri dari harem … Gadis malang itu ditelanjangi dan direntangkan diikat di lapangan tengah … hukuman dilaksanakan oleh seorang kasim Negro yang besar dan kuat yang tampaknya menikmati tugasnya memecuti gadis itu 70 kali."

"Karena ini, orang kasim biasanya penis dan buah pelirnya dibuang"! Ini pun sah di bawah hukum Islam, karena ini termasuk persiapan budak untuk melayani majikan.


Di Saudi Arabia dia menulis:
'Populasi budak diperkirakan berjumlah 450.000 orang"! … Penjualan budak2 tidak lagi dilakukan rutin, tapi hanya di gang2 di Mekah."
`Aku terbangun oleh teriakan2 dan jeritan2 yang datang dari lapangan tengah. Aku cepat2 pergi ke jendela dan melihat ke bawah di mana ada selusin budak2 digiring melalui pintu di bagian belakang lapangan. Mereka digiring bagaikan sapi2 ternak oleh tiga penjaga2 bersenjata yang kekar dengan memegang cambuk panjang. Waktu itu aku melihat seorang wanita yakni gadis Sudan dengan dada besar menerima cambukan keras di pantatnya yang telanjang dan dia menjerit kesakitan.'

`Ketika budak berikutnya dibawa masuk, terdengar gumaman penuh rasa senang dari para calon pembeli yang berkumpul di sekeliling podium. Budak ini adalah anak laki ramping berusia 12 tahun dan berpenampilan fisik Arab sangat baik. Meskipun banyak hal telah ditulis tentang persaudaraan dan solidaritas antara orang2 Arab, aku tahu orang2 Arab tidak ragu untuk memperbudak rekan2 Arabnya jika mereka jatuh ke tangannya.

Anak laki itu telanjang dan berusaha menutupi kemaluannya dengan tangan2nya yang kecil dan dia berlari naik tangga ke atas podium … ada pepatah tua Bedouin yang mengatakan: "Kambing untuk digunakan, gadis untuk kenikmatan, tapi anak laki untuk ekstasi (kepuasan yang luar biasa)". Anak laki ini lalu dibeli oleh seorang Arab tinggi berjanggut yang tangannya melingkari pinggang anak itu menuntun turun dari podium."


Ini hanyalah sebagian kecil yang dilihat O'Callaghan. Ini terjadi karena Islam mengesahkan perbudakan. Memang penindasan budak bertentangan dengan Islam, tapi karena Islam mengabadikan perbudakan, maka penindasan akan terjadi.

Juga perlu diperhatikan bahwa jika budak2 itu jadi terlalu tua untuk melayani atau memuaskan nafsu berahi majikannya, para majikan akan membebaskan mereka. Sekarang para budak yang sudah tua dan tampak tak menarik lagi ini dilepaskan di jalanan untuk mengurus hidupnya sendiri. Para bekas budak ini dibiarkan sendiri untuk menghidupi dirinya. Para bekas majikannya telah melakukan tindakan yang arif dan bijaksana dengan membebaskan budak ini! Dia tidak usah repot2 lagi mengurus budak tua yang tak menarik lagi dan dia pun dapat bonus di surga karena melakukan tindakan arif ini. Sungguh suatu agama yang luar biasa!

Di bukunya, Fisher menulis tentang penelitian lain:
Di Mekah:
"Kami melihat 20 orang Negro memakai turban berjalan dekat Kaaba. Mereka adalah budak2 kasim dan bekerja sebagai polisi di Mesjid besar. Jumlah mereka semua adalah 50 orang."

"Jalanan2 penuh dengan budak2 … kami melihat beberapa budak2 wanita tua. Mereka dapat dikenali dari pakaian mereka yang buruk … tapi kami tidak melihat budak2 wanita muda karena mereka dikurung di dalam rumah2 di kota ini."

"Sewaktu kami terus berjalan, kami melihat dua atau tiga pria dan wanita yang sangat tua dan tampak seperti tengkorak hitam. Jika kami pergi ke mesjid waktu matahari terbit, kami melihat mereka di sana, jika kami pergi pada waktu matahari terbenam, mereka pun masih ada di sana, dan jika kami lewat waktu malam hari, mereka juga masih ada di sana… Mereka tidur di atas batu2 dengan baju mereka yang kumuh. Mereka tidak punya rumah dan makanan sehingga harus mengemis; mereka adalah para budak yang dimerdekakan majikannya dan mencari perlindungan dari Allah, begitu biasanya yang dikatakan para bekas majikan mereka."


Sekarang bagaimana orang2 Saudi bisa mendapatkan begitu banyak budak2 kulit hitam? "Mereka (pedagang budak) datang sebagai penyebar agama Islam ke negara2 Afrika dan menjanjikan untuk menuntun orang2 Negro Afrika Muslim untuk pergi ke tempat2 suci Islam, naik haji, dan diajar membaca Qur'an dalam bahasa Arab." Begitu mereka berangkat, mereka langsung dijadikan budak2. "Dengan partisipasi Pemerintah Saudi perdagangan budak di Afrika terus berlangsung di jaman kita saat ini meskipun ada peraturan interanasional yang melarangnya" .

Fisher juga menulis bahwa budak2 kulit putih berharga paling mahal.

Komentar lain yang menarik untuk disimak adalah para penyebar agama Islam tidak mau pergi ke beberapa bagian di Afrika. Alasannya adalah karena jika orang2 kulit hitam ini jadi Muslim, maka mereka tidak boleh diperbudak. Jadi para Muslim melarang penyebaran agama Islam diantara beberapa suku kulit hitam. Dari suku2 inilah pemimpin2 Muslim lokal mengambil budak2 dan menjualnya ke dunia Islam.

Dari waktu ke waktu, penindasan terjadi dalam perbudakan di bawah Islam. Negara Barat sudah bebas dari perbudakan, Islam tetap melanjutkannya, dan dengan itu pula penindasan terus berlangsung.

Ada sebuah artikel tentang perbudakan di Sudan yang ditulis di majalah Newsweek tanggal 12 Oktober 1992. Sejak saat itu, banyak ditulis artikel2 lain oleh berbagai media tentang perbudakan Islam di Sudan. Yang terjadi adalah orang2 di bagian selatan Sudah yang bukan Muslim, diserang, dikepung dan lalu dijual sebagai budak. Siapapun yang ingin membaca artikel2 ini hal ini dengan mudah bisa melakukannya lewat perpustakaan.

Akhir kata, aku ingat saat aku menonton pertunjukan Tony Brown's Journal. Pada waktu itu temanya adalah perdagangan budak yang masih ada di negara2 Muslim saat ini, penyiksaan para budak, anak2 laki yang berjalan timpang karena pergelangan kakinya patah, perampasan tanah2 Negro oleh orang2 Arab, dll. Siapapun bisa melihat ulang siaran Journal ini dengan memesan rekamannya. Seorang Negro Muslim dari Mauritania ada dalam siaran Journal ini. Dia menceritakan apa yang dilakukan orang2 Arab di Mauritania terhadap para Negro (semua Muslim) di sana. Berita hak2 azasi manusia baru2 ini juga melaporkan bahwa kejadian yang sama juga berlangsung di Mali. Para Muslim Arab dengan paksa merampas tanah orang Muslim Negro dan memperbudak mereka di sana.

Baru2 ini, sekelompok pastor2 Negro dari A.S., membentuk kelompok untuk menentang perbudakan Islam diantara orang2 kulit hitam, baik Muslim maupun non-Muslim di Afrika. Keterangan tentang hal ini dapat dibaca di majalah Charisma bulan Agustus 1997, dan pada tanggal 17 November 1997. Kelompok ini dinamakan "Harambee" dan berhubungan dengan Loveland Church di Los Angeles, CA.

Hadis Sahih Bukhari, Vol 2, Book 15, Number 103
'Aisha kemudian berkata, "Suatu saat sang Nabi memasang cadar wajahku dan aku melihatbudak2 kulit hitam berjajar di mesjid dan ('Umar) membentak mereka.

http://www.truthand grace.com/ muslimslavery. htm

_________________
Kejahatan akan lenyap digantikan Kebenaran
islam akan musnah digantikan amal budi ajaran BUDDHA

buddha
BLUE MEMBERS
BLUE MEMBERS

Number of posts: 168
Reputation: -1
Points: 2157
Registration date: 2009-01-03

View user profile

Back to top Go down

Re: PERBUDAKAN DALAM ISLAM - Fakta Sejarah

Post by antipaganism on Sat Dec 25, 2010 1:35 pm

Bagaimana dengan perbudakan di indonesia yg dilakukan oleh kristen kafir pada masa penjajahan selama 350 tahun ?????

antipaganism
BLUE MEMBERS
BLUE MEMBERS

Male
Number of posts: 403
Reputation: 14
Points: 1870
Registration date: 2010-09-17

View user profile

Back to top Go down

Re: PERBUDAKAN DALAM ISLAM - Fakta Sejarah

Post by Goespel on Sat Dec 25, 2010 1:48 pm

antipaganism wrote:Bagaimana dengan perbudakan di indonesia yg dilakukan oleh kristen kafir pada masa penjajahan selama 350 tahun ?????


Waduh ..... , bener to bro orang ini jadi pikun akibat nyembahi Petapa Telanjang terusss, ..., masak ada orang yang lagi bertapa di Gua kelelawar kok malah dia sembahin, .... bego amat !!







Goespel
RED MEMBERS
RED MEMBERS

Number of posts: 30
Location: Depan Monitor
Job/hobbies: Ngembat Rumput
Humor: Ingin menjadi Tuhan
Reputation: 0
Points: 1459
Registration date: 2010-10-09

View user profile

Back to top Go down

Re: PERBUDAKAN DALAM ISLAM - Fakta Sejarah

Post by hamba tuhan on Sat Dec 25, 2010 2:11 pm

buddha wrote:http://www.christianaction.org.za/articles_ca/2004-4-TheScourgeofSlave ry.htm


Arab Muslim Memperbudak Orang2 Kulit Hitam Afrika.

Orang2 Arab mengadakan Perbudakan di Afrika

Begitu kencangnya kebutuhan muslim akan budak hingga mereka sering melancarkan perang besar melawan suku2 Afrika, mengakibatkan kematian dan kehancuran luas. Setelah ditangkap, budak2 itu dirantai bersama dan dibawa berjalan melintasi gurun pasir Sahara ke pasar budak.


Karena haus, lapar, penyakit, kelelahan dan serangan bandit, kebanyakan tawanan tewas dlm perjalanan ini. Untuk setiap budak yang selamat, tiga atau empat orang telah mati dijalan.

Rute jalur budak yang diambil bertebaran dengan tulang belulang manusia. Setelah sampai dipasar budak, para calo budak mempraktekkan sebuah bentuk kekejaman yang tidak pernah dikenal dunia perbudakan barat :mengebiri para budak.

TIDAK ADANYA GERAKAN PENGHAPUSAN BUDAK DARI DUNIA ARAB


William Wilberforce

William Wilberforce memimpin kampanye menentang perbudakan selama 59 tahun. Saat reforman Kristen ini sibuk memelopori gerakan anti perbudakan di Eropa dan Amerika Utara, dan sementara Inggris memobilisasi angkatan lautnya selama hampir abad 19 utk menangkap kapal2 budak dan membebaskan tawanan2nya, tidak ada satupun gerakan penentang perbudakan yang serupa terjadi didunia muslim.

Bahkan setelah Inggris melarang perdagangan budak ditahun 1807 dan Eropa menghilangkan perdagangan Budak ditahun 1815, para calo budak muslim masih juga sibuk memperbudak lebih dari 2 juta orang Afrika. Walau angkatan laut Inggris berhasil membatasi perdagangan budak oleh orang islam, tetap saja dengan perhitungan jumlah korban di abad ke 14, islam memperdagangkan sekitar 180 juta budak.

Hampir 100 tahun setelah Presiden Abraham Lincoln mengeluarkan Proklamasi Emansipasi Amerika dan 130 tahun setelah semua budak dalam kerajaan inggris dibebaskan oleh UU parlemen, Saudi Arabia dan Yemen, ditahun 1962, dan Mauritania di tahun 1980, dengan berat hati menghilangkan perdagangan budak legal dari perundang2an mereka. Dan ini terjadi hanya setelah ada tekanan internasional yang hebat. Namun sampai sekarangpun masih banyak terdapat bukti yg dikumpulkan organisasi2 internasional bahwa perbudakan masih juga berlangsung dinegara2 muslim, dengan istilah yang lebih baru lagi.

Santo Patrick, misionaris Inggris untuk Irlandia di abad ke 5M, pernah menjadi budak. Ia diculik dari rumahnya dan digiring ke Irlandia. Patrick bicara keras menentang perbudakan. Dia menulis: “Diantara para budak para budak wanitalah yang paling banyak menderita.”http://en.wikipedia.org/wiki/Saint_Patrick

Akar2 Kristen bagi Pembebasan Budak

Dari awal mula sejarah gererja Kristen, mereka sudah aktif membebaskan perbudakan. Selama abad kedua dan ketiga, puluhan ribu budak dibebaskan oleh pengikut. Santa Melania, di abad 4 diceritakan telah membebaskan 8.000 budak. Santo Ovidius membebaskan 5.000, Chromatius 1.400 dan Hermes 1.200 budak. Banyak para petinggi kristen di Hippo dibawah Santo Agustin (juga di abad 4M) “membebaskan budak2 mereka atas dasar kasihan.” Di tahun 315M, dua tahun setelah Kaisar Konstantinmengeluarkan Edict of Milan yang melegalkan agama Kristen, ia menerapkan hukuman mati bagi mereka yang menculik anak2 utk dijadikan budak.

Kaisar Justinian mengakhiri semua undang2 yang mencegah pembebasan budak. Santo Agustin (354-430) melihat perbudakan sebagai produk dosa dan bertentangan dengan rencana Tuhan. Santo Chrysostom di abad ke-4, mengajarkan bahwa Kristus datang dan menghilangkan perbudakan. Dia menyatakan “Dalam Yesus Kristus tidak ada perbudakan, dg demikian kalian tidak perlu memiliki, membeli budak dan bebaskanlah budak setelah mereka dibekali keahlian yang bisa membuat mereka hidup mandiri.”

Sepanjang abad pertengahan, uskup dan dewan gereja mengusulkan uang tebusan bagi budak yang ditawan, dan selama lima abad rahib2 Trinitarian membebaskan budak2 dari kaum Moor (Muslim).

Ditahun 1102M, Dewan Gereja London menyatakan perbudakan dan perdagangan budak sebagai melanggar hukum. Pada abad 12 budak2 di Eropa jadi barang langka, dan pada abad 14 perbudakan hampir tidak dikenal dibenua Eropa.

Perdagangan Budak ala Islam


Penyerangan yang dilakukan Arab terhadap Afrika Timur di tahun 1888. Jumlah kematian dari jangka waktu 14 abad perdagangan budak Islam di Afrika diperkirakan melebihi 112 juta jiwa.

Tapi dengan lahirnya islam, muncul pula kelahiran kembali perdagangan budak. Seperti ditulis Ronald Segal dalam dokumennya “Budak2 Hitam Islam”:

“Ketika Islam menaklukan Kekaisaran Sassanid Persia dan hampir seluruh kekaisaran Byzantin, termasuk Syria dan Mesir diabad 7, mereka membutuhkan banyak emas. Mereka merampok dari gereja2 dan biara2, memungut pajak langsung maupun tidak langsung yang dibayar dengan emas, memaksakan para pengikutnya utk menjarah emas dari pekuburan2, para ulama petinggi islam mendorong pencarian emas dan mengancam mereka yang menyembunyikannya, dengan imbalan seperlima dari temuan emas tersebut.”

Segal mencatat: “budak wanita dibutuhkan dalam jumlah besar sbg pemusik, penyanyi dan penari, lebih banyak lagi dibeli dari penduduk setempat, dan jauh lebih banyak lagi dibutuhkan sebagai obyek pemuas nafsu ataupun selir. Harem2 para penguasa sangat banyak penghuninya. Harem milik Abdal Rahman III (912-961) di Kordoba, Spanyol, berisi 6.000 selir!! Dan yang ada di Istana Fatimid di Kairo malah dua kali lebih banyak.”

Jumlah kematian budak dari operasi serangan dan penculikan budak oleh Muslim di Afrika dari abad ke-14 diperkirakan lebih dari 112 juta orang.

Budak2 kulit hitam milik orang islam juga mengungkapkan bahwa pengebirian budak lelaki adalah hal yang biasa terjadi. “Kalifah di Bagdad pada awal abad ke 10 punya 7.000 budak kebiri kulit hitam dan 4.000 budak kebiri kulit putih diistananya.” Ditulis bahwa hubungan homoseksual menyebar diantara mereka juga. Budak kulit hitam milik Muslim mencatat bahwa ulama2 islam sepanjang abad secara konsisten mempertahankan perbudakan: “karena harus ada sistem Tuan dan Budak.” Yang lain mencatat bahwa orang kulit hitam “kurang kontrol diri dan ketetapan pikiran mereka sering berubah2, bodoh dan tak mau tahu. Begitulah budak2 kulit hitam yang hidup dalam kesengsaraan di tanah2 Ethiopia, Nubia, Zanj dan sekitarnya.”

Ibn Khaldun (1332-1406) sejarawan islam abad pertengahan dan seorang pemikir sosial menulis: “Negara2 negro sesuai peraturan tunduk dibawah perbudakan karena mereka punya ciri khas yang hampir mirip dengan binatang bodoh.”

Pada abad pertengahan, kata Arab utk “abid” secara umum dipakai utk [warna hitam ataupun] budak kulit hitam, sementara kata “mamluk” mengacu pada budak kulit putih. Bahkan sampai akhir abad 19, tercatat di Mekah “ada beberapa keluarga yang katanya tidak mempunyai budak tapi mereka semua punya selir2 yang setara dengan istri2 sah mereka.”

Budak kulit hitam dikebiri “berdasarkan asumsi bahwa orang2 kulit hitam punya hasrat seksual yang tidak bisa diatur.”

Ketika Fatimid berkuasa mereka membantai puluhan ribu budak militer kulit hitam dan membuat tentara yang baru dari budak2 lain. Beberapa dari budak ini masuk tentara pada umur 10 th. Dari Persia hingga Mesir sampai Ke Maroko, tentara2 budak berjumlah 30.000 sampai 250.000 dianggap hal lumrah.

Bahkan Ronald Segal, yang bisa disebut paling pro-Islam dalam tulisan2nya dan jelas2 berprasangka terhadap Kristen, mengakui bahwa lebih dari 30 juta kulit hitam Afrika mati ditangan para pedagang budak muslim.


Sebuah dhow, kapal favorit para calo2 budak dari Arab utk membawa budak. Pedagang Arab memukuli budak mereka utk menjinakkan mereka dlm perjalanan dari pantai Afrika hingga ke Zanzibar.

Perdagangan budak islami terjadi disepanjang Gurun Sahara, dari pantai Laut Merah, dan Afrika Timur kesepanjang Laut India. Perdagangan Trans Sahara dilakukan disepanjang enam rute utama perbudakan.



Pencatatan akurat di abad 19, menunjukkan 1.2 juta budak dibawa melintasi gurun Sahara ke Timur Tengah, 450.000 ke Laut Merah dan 442.000 dari pantai Afrika timur. Total 2 juta budak kulit hitam – itu hanya diabad 1900.Setidaknya 8 juta lebih dihitung telah mati sebelum mencapai pasar budak muslim.

Rekor Islam dlm Perbudakan orang Afrika


Pasar budak

Di tahun 1570, seorang Perancis yang mengunjungi Mesir menemukan ribuan orang kulit hitam dijual di pasar budak Kairo.

Ditahun 1665, Antonio Gonzali, seorang pengelana orang Spanyol/Belgia melaporkan sekitar 800-1000 budak dijual dipasar Kairo dalam sehari.

Ditahun 1796, seorang pengelana inggris melaporkan iring-iringan karavan berisi sekitar 5.000 budak berangkat dari Darfur.

Ditahun 1838, diperkirakan 10.000 hingga 12.000 budak sampai ke Kairo tiap tahun.

Di perkebunan Arab saja, dipantai Timur Afrika, di pulau Zanzibar dan Pemba, terdapat 769.000 budak kulit hitam.

Pasar budak di Zanzibar menjual rata-rata 300 budak setiap hari.

Diabad 19, perdagangan budak kulit hitam Afrika Timur mencatat 347.000 budak dikirim ke Arab Saudi, Persia dan India; 95.000 budak dikirim ke perkebunan arab di pulau Mascareme.

Segal mencatat: “tingkat kematian tinggi dan kelahiran rendah diantara budak2 kulit hitam di Timur Tengah dan herannya tingkat kelahiran rendah itu terjadi diantara budak wanita kulit hitam di Afrika Utara dan Timur Tengah.

“Peradaban islam sangat tertinggal dibandingkan Barat dalam menjaga kesehatan umum. Perhitungan jumlah budak kulit hitam milik orang islam harus memperhitungkan mereka yg mati (lelaki, wanita dan anak2) kala penangkapan, penyekapan dan pengiriman. Penjualan seorang budak bisa dianggap mewakili sepuluh budak yang mati saat dusunnya dijarah. Kematian wanita dan anak2 dari penyakit dan mati alami tidak bisa dibandingkan dengan kematian yang disebabkan para penangkap budak atau yang terbunuh disepanjang jalan.”

Seorang penjelajah Inggris menemukan lebih dari 100 tengkorak manusia dari karavan2 budak dlm perjalanan ke Tripoli. Orang ini, Heinrich Barth, mencatat bahwa pernah satu karavan kehilangan sekitar 40 budak karena meninggal dalam satu malam di Benghazi.

Penjelajah lainnya, Richard Lander, bertemu sebuah kelompok yang terdiri dari 30 budak di Afrika Barat, semuanya terkena campak, semuanya diikat dari leher ke leher dan ditinggalkan begitu saja.

Satu rombongan karavan berisi 3.000 budak yg berangkat dari pantai timur Afrika kehilangan 2/3 dari budaknya karena kelaparan, penyakit dan penyiksaan.

Digurun Nubia, satu rombongan karavan berisi 2000 budak bisa dikatakan hilang, karena seluruh budak2nya mati.

LAPORAN2 SAKSI MATA

Ditahun 1818, Kapten Lyon dari Royal Navy melaporkan bahwa Al-Mukani di Tripoli “mengumumkan perang pada negara2 tetangganya yang lemah dan secara berkala membawa 4.000 sampai 5.000 budak, sebuah hal yang sangat menyedihkan!

Para budak ini karena tertekan, banyak yang karena lelah hampir tidak bisa berjalan, betis dan kaki mereka bengkak, dan tubuh mereka sangat lemah, apalagi anak2 kecil, semuanya seperti tengkorak hidup, sementara tuan2 mereka berjalan-jalan dengan cambuk di pinggang, semua pedagang budak ini membicarakan para budak seakan mereka hanyalah hewan belaka.

Negara2 kulit hitam lemah didaerah selatan adalah godaan yang sulit dilawan, sebuah kekuatan akhirnya dikirim utk menjarah orang2 tak berdaya ini, dan dibawa sebagai budak, kota2 mereka dibakar, anak kecil dan bayi dibakar, kebun mereka dijarah dan dihancurkan. Semuanya dijadikan budak utk waktu yang tidak terhitung lamanya, tak seorangpun dari para pedagang itu yang bergerak tanpa cambuk mereka – yang selalu mereka pergunakan. Meminum air terlalu banyak, membawa kayu terlalu sedikit atau tertidur ketika bekerja, dianggap kejahatan besar, dan sia-sia saja budak2 itu membela diri dengan kata-kata dengan alasan lelah. Tidak ada satupun yang bisa menahan cambukan. Tidak ada budak yang berani sakit atau tidak bisa berjalan, tapi ketika orang2 malang ini meninggal, para pedagang/tuan2 itu menyangka pasti ada sesuatu yang salah didalam tubuh orang itu atau pura2, dan biasanya mereka memberi obat mereka, yaitu dengan menempelkan besi panas keperut2 budak tsb.”


Para arab pedagang budak disepanjang Sungai Ruvuma, Afrika Timur tahun 1866 biasa mengkampak budak yang malas.

Catatan dari Maroko tahun 1876 menunjukkan harga pasar utk budak bervariasi antara £10 s/d £30 ($40 sampai $140). Budak wanita lebih banyak mengisi penjualan dengan tawaran “perawan menarik” bisa mendapat harga £40 sampai £80 ($180-$386). Dilaporkan bahwa “rata-rata mayoritas budak yang melintas sahara ditakdirkan menjadi selir di Afrika Utara, timur tengah dan sekitarnya.”


Budak Kristen – Tuan Muslim

Segal juga mengamati bahwa: “Budak2 kulit putih dari orang kristen Spanyol, Eropa tengah dan timur duga dikirim ke Timur Tengah dan jadi pelayan di istana2 penguasa dan para orang kaya.” Dia mencatat bahwa: “semua orang kebiri slavic dikebiri didaerah tsb dan operasinya dilakukan oleh para pedagang yahudi.”


Muslim perampok menculik wanita dari Eropa utk Harem di Timur Tengah.

Sejarawan Robert Davis dalam bukunya “Budak Kristen, Majikan Muslim – Perbudakan kulit putih di Mediterania, Pantai Barbary dan Italy”, memperkirakan bahwa para muslim pembajak di Afrika utara menculik danmemperbudak lebih dari 1 juta orang Eropa antara 1530 sampai 1780. Orang2 kristen kulit putih ini ditangkap dalam serangkaian perampokan yang melanda kota2 pinggir laut dari Sisilia hingga Cornwall. Ribuan Kristen kulit putih di area perairan ditangkap hampir tiap tahun utk bekerja sebagai budak galley (kapal dayung), pekerja dan selir bagi tuan2 orang muslim ditempat yang sekarang dikenal sebagai Maroko, Tunisia, Algeria dan Libya. Dusun2 dan kota2 disepanjang pantai Itali, Spanyol, Portugal dan Perancis adalah yang paling sulit diserang, tapi para muslim perampok juga menangkapi orang2 utk dijadikan budak hingga sejauh Inggris, Irlandia dan Islandia. Mereka bahkan menangkap 130 pelaut Amerika dari kapal yang mereka bajak dilaut Atlantik antara tahun 1785 hingga 1793.

Menurut satu laporan, 7.000 orang Inggris diculik antara tahun 1622 hingga 1644, banyak dari mereka adalah kru kapal dan penumpang. Tapi muslim perampok itu juga mendarat di pantai2 yang tidak dijaga, sering dimalam hari, utk menculik orang2 yang tak siap. Hampir semua penghuni dusun di Baltimore, Irlandia, ditangkap tahun 1631, dan ada juga perampokan lain di Devon dan Cornwall. Banyak dari orang2 kulit putih ini, budak2 kristen dipekerjakan di pertambangan, bangunan2 dan kapal2 dan mengalami malnutrisi, penyakit dan siksaan ditangan muslim tuan mereka. Banyak dari mereka dipakai utk pelayanan umum seperti dipelabuhan2.

Budak wanita biasanya disiksa secara seksual di istana harem dan yang lainnya disandera dan diminta uang tebusan pada keluarganya. “Yang paling sial diculik dan ditinggalkan digurun pasir, atau dijual dikota2 seperti Suez, atau kapal2 dayung Sultan Turki, dimana para budak itu mendayung sampai mati tanpa pernah menginjakan kaki ketanah.” Professor Davis memperkirakan lebih dari 1.25 juta orang eropa diperbudak oleh muslim perampok antara tahun 1500 sampai 1800.


Hukum Sharia dan Perbudakan

Budak kulit hitam milik orang islam mencatat: “Qur'an menyatakan bahwa budak wanita berhak dinikmati oleh tuannya.” Muhammad sendiri punya banyak budak, ada diantaranya yang ditangkap dari peperangan dan ada yang dia beli. Nama2 dari 40 budak yang dimiliki Muhammad ada tercatat dalam hadis. Hukum Sharia berisi aturan perbudakan. Seorang budak tidak punya suara dipengadilan (kesaksiannya tidak sah), budak tidak punya hak milik, bisa menikah hanya dengan ijin tuannya, dan dianggap sebagai barang bergerak dari tuan pemiliknya. Muslim pemilik budak secara spesifik memakai hukum Shariah utk mengeksploitasi budak2 mereka secara seksual, termasuk menyewakan mereka sebagai pelacur2.

Satu alasan kenapa sangat sedikit catatan mengenai keterlibatan Arab dalam anti perbudakan adalah bahwa budaya tradisional Islam memang membolehkan perbudakan. Shariah, hukum islam yang didasarkan atas ajaran dan perbuatan Muhamad, berisi aturan yang jelas tentang perbudakan. Satu dari prinsip utama Islam adalah mengikuti sunnah Nabi. Apapun yang dilakukan Muhamad, harus ditiru, apa yang dia larang, harus kita jauhi. Apa yang dia tidak larang, kita juga tidak dilarang. KarenaMuhamad sendiri berdagang budak dan memiliki budak, mengumpulkan banyak istri dan selir bahkan menikahi bocah perempuan ingusan umur enam tahun, - perbudakan dan eksploitasi sex wanita terukir dalam tradisi islam dgn sangat sangat dalam. Muslim memiliki pengalaman menjadi calo budak selama lebih dari 600 tahun, JAUH sebelum Eropa terlibat dalam perdagangan budak Trans-Atlantik.

Perbudakan Saat Ini

Hampir 200 tahun setelah Inggris melarang perdagangan budak dan perbudakan ditahun 1807, perampokan2 disertai penculikan dan perdagangan budak dipasar2 muslim masih berlanjut dinegara2 seperti Sudan. Perdagangan budak masih legal di Saudi Arabia hingga tahun 1962, ketika tekanan internasional mulai membuat Saudi malu. Tapi, laporan masih berlanjut ttg perbudakan di Saudi Arabia, bahkan perbudakan dari Sudanjuga selalu berakhir di Saudi Arabia.

(contohnya pengiriman TKI ke Arab, penerjemah)


"Slave: My True Story" karangan Mende Nazer.
Baru-baru ini, seorang bekas budak dari Gunung Nuba, Sudan, Mende Nazer, mengeluarkan otobiografinya: “Slave: My True Story”. Mende ditangkap tahun1992, dia (wanita) pertamanya dijadikan budak pada keluarga kaya Arab di Khartoum, lalu ditahun 2002 kepada diplomat Sudan di London, dimana dia lalu kabur dan mencari suaka politik.

Habis gimana lagi jika itulah Islam yang diajarkan di Saudi Arabia?
Saudi sheik: 'Slavery is a part of Islam'
Leading government cleric, author of country's religious curriculum
Posted: November 10, 2003
WorldNetDaily.com

Sheik Al-Fawzan

A leading Saudi government cleric and author of the country's religious curriculum believes Islam advocates slavery.
"Slavery is a part of Islam," says Sheik Saleh Al-Fawzan, according to the independent Saudi Information Agency, or SIA.
In a lecture recorded on tape by SIA, the sheik said, "Slavery is part of jihad, and jihad will remain as long there is Islam."
His religious books are used to teach 5 million Saudi students, both within the country and abroad, including the United States.
Al Fawzan – a member of the Senior Council of Clerics, Saudi Arabia's highest religious body – says Muslims who contend Islam is against slavery "are ignorant, not scholars."
"They are merely writers," he said, according to SIA. "Whoever says such things is an infidel."
Al-Fawzan's best-known textbook, "Al-Tawheed – Monotheism," says most Muslims are polytheists, and their blood and money are therefore free for the taking by "true Muslims."

terjemahan:
Seorang imam utama Pemerintah Saudi dan pengarang kurikulum agama negara itu percaya bahwa Islam menghalalkan perbudakan.
“Perbudakan itu bagian dari Islam,” kata Sheikh Saleh Al-Fawzan, begitu yang dikutip media Saudi Information Agency, atau SIA.
Dalam sebuah kuliah yang direkam dalam pita suara oleh SIA, sang Sheik berkata, “Perbudakan itu adalah bagian dari jihad, dan jihad tetap ada selama Islam itu ada.”
Buku2 agamanya telah digunakan untuk mengajar 5 juta murid2 Saudi, di dalam dan luar negeri, termasuk Amerika Serikat.
Al Fawzan – yang adalah anggota Konsul Imam Senior, yang merupakan badan agama tertinggi di Saudi Arabia – berkata bahwa Muslim yang mengira Islam menentang perbudakan adalah “bodoh, bukan terpelajar.”
“Mereka hanyalah penulis saja,” katanya, menurut SIA. “Siapapun yang mengatakan begitu adalah kafir.”
Buku pelajaran paling terkenal dari Al-Fawzan berjudul "Al-Tawheed – Monotheism.” Buku itu menyatakan bahwa kebanyakan Muslim adalah politeis dan darah dan uang mereka halal untuk diambil Muslim sejati.”

Tuh, kan. Pendapat si Al Fawzan tentang Islam sama persis dengan pendapatku bahwa Islam memang menghalalkan perbudakan. Kalau kau tidak setuju, ya terserahlah. Mungkin hatimu kafir sih, seperti yang dikatakan Al Fawzan.
90. Al Balad wrote:

10. Dan Kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan
11. Tetapi dia tiada menempuh jalan yang mendaki lagi sukar
12. Tahukah kamu apakah jalan yang mendaki lagi sukar itu?
13. (yaitu) melepaskan budak dari perbudakan,
Jika Allah menganjurkan Muhammad membebaskan budak, mengapa dia sendiri doyan menyimpan budak? Ini nasehatnya bagi mereka yang ingin membebaskan budak:
Hadis Sahih Bukhari, Vol. 3-#765
Dikisahkan oleh Kuraib: budak Ibn ‘Abbas yang dibebaskan
Maimuna bint Al-Harith mengatakan padanya (Kutaib) bahwa dia telah membebaskan seorang budak wanita tanpa meminta ijin kepada sang Nabi. Suatu hari ketika datang gilirannya untuk bersama sang Nabi, dia berkata, “Tahukah kau, O Rasul Allah, bahwa aku telah membebaskan budak wanitaku?” Dia berkata,”Benarkah itu?” Dia mengiakannya. Dia berkata,”Kau seharusnya bisa dapat anugrah lebih banyak jika kau berikan dia (budak wanita itu) kepada salah satu paman2mu.”

Di sini seorang budak wanita dimerdekakan, tapi Muhammad berkata bahwa dia (Maimuna) seharusnya bisa dapat lebih banyak anugrah jika dia memberikan budak itu kepada salah satu pamannya, dan ini berarti tidak memerdekakan budak itu.

Hadis Sahih Bukhari Vol. 5-#459
Dikisahkan oleh Ibn Muhairiz:
Aku masuk ke dalam mesjid dan melihat Abu Khudri dan lalu duduk di sebelahnya dan bertanya padanya tentang azl/coitus interruptus. Abu berkata, “Kami pergi bersama Rasul Allah untuk Ghazwa (penyerangan terhadap) Banu Mustaliq dan kami menerima tawanan2 perang diantara para tawanan perang dan kami berhasrat terhadap para wanita itu dan sukar untuk tidak melakukan hubungan seksual dan kami suka melakukan coitus interruptus. Maka ketika kami bermaksud melakukan coitus interruptus kami berkata: “Bagaimana kami dapat melakukan coitus interruptus tanpa menanyakan Rasul Allah yang ada diantara kita?” Kami bertanya padanya tentang hal ini dan dia berkata: “Lebih baik kalian tidak melakukan itu, karena jika jiwa (dalam hal ini jiwa bayi) manapun (sampai hari Kebangkitan) memang ditentukan untuk menjadi ada, maka jiwa itu pun akan ada.’”

Di Hadis ini diceritakan bahwa para Muslim menyerang Banu Mustaliq dan mendapat budak2. Budak2 wanita dibagi-bagikan sebagai jarahan perang kepada para tentara Muslim. Karena jauh dari tempat tinggalnya (istri2nya), para prajurit itu merasa terangsang dan ingin berhubungan seks dengan budak2 wanita yang baru saja ditangkap. Mereka pergi ke Muhammad dan menanyakan tentang al-azl/coitus interruptus. Tapi dia mengatakan pada mereka untuk tidak melakukan coitus interruptus itu, tapi memperbolehkan melakukan hubungan seks penuh dengan para budak itu. Hadis lain menerangkan bahwa para prajurit Muslim tidak ingin membuat para budak wanita hamil karena mereka ingin bisa menjual mereka lagi di lain waktu. Efek dari Hadis ini adalah Muhammad memperbolehkan perkosaan atas tawanan2 perang wanita.

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 5-#512
Dikisahkan oleh Anas: ".....
Sang Nabi memerintahkan pembunuhan para tentara, dan anak2 dan istri2 mereka dijadikan tawanan perang …”

Hadis ini mengisahkan penyerangan terhadap orang Yahudi di Khaibar. Sekali lagi, banyak wanita dan anak2 yang ditangkap dan dijadikan budak2. Salah apa tuh para wanita dan anak2 sehingga harus diperbudak Muslim?

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 5-bab 67
Dikisahkan oleh Ibn Ishaq: Ghazwa (penyerangan) yang dilakukan Uyaina bin Hisn terhadap Banu Al-Anbar, salah satu anak suku Banu Tamim. Sang Nabi mengirim Uyaina untuk menyerang mereka. Dia membunuh mereka, membunuh beberapa orang dari mereka dan menangkap lainnya sebagai tawanan2.
Di sini Muhammad mengirim tentaranya untuk menyerang suku lain. Mereka membunuh sebagian dari mereka dan menawan yang lain. Sekali lagi, para Muslim menyerang suku tetangga dan menawan tawanan2 kafir. Tawanan perang dalam Islam berstatus sama rendahnya dengan budak. Mereka dibagi-bagikan pada tentara Muslim sebagai bagian dari jarahan perang. Kenapa musti dibagi-bagikan segala? Kenapa para Muslim bukannya menuruti anjuran Allah membebaskan budak saat itu juga?

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 5-#50
Dikisahkan Amr Maimun: "....Budak milik Al-Mughira..."
[seorang Muslim lagi yang punya budak yang membunuh Umar.]
....Al-Abbas punya paling banyak budak2....

[Al-Abbas, yang nantinya jadi pemimpin Muslim punya banyak budak].

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 9-#462
Dikisahkan oleh Aisha: "...Untuk selanjutknya kau boleh tanya budak perempuanku yang akan mengatakan padamu yang sebenarnya”. Maka sang Nabi menanyakan Banra (budak perempuanku) …Aisha juga punya budak tuh.
Juga di sini: Hadish Sahih Bukhari volume 7-#s 845, 341, 352, 371, 410, 413, 654, ch. 22, ch. 23, and
volume 1-#s 29, 439, 661,
volume 9-#s ch. 23, ch. 32, #293, 296, 277, 100, 80.
Semua hadis2 ini menceritakan dengan rinci bahwa banyak Muslim yang punya budak2. Mana nih contoh para Muslim membebaskan budak2? Kok semua sahabat dan tokoh Islam malah rame2 memperbudak kafir?

Masalahnya pemimpin Buddha dalai lama yang melegalisasikan perbudakan dan cara lintah darat.rakyat di bawah kekeuasan dalai lama ditekan ditindas atas perintah dalai lama.

Hari gini masih percaya buddha dan reinkarnasi,,,,,,,,,,,,, lol!

_________________
Matius 19:28 Kata Yesus kepada mereka: Aku berkata kepadamu, sesungguhnya pada waktu penciptaan kembali, apabila Anak Manusia bersemayam di takhta kemuliaan-Nya, kamu, yang telah mengikut Aku, akan duduk juga di atas dua belas takhta untuk menghakimi kedua belas suku Israel.

Inget-inget lho...bagi yang bukan 12 suku israel, ayat matius 19:28 berlaku kelak sesudah kiamat yaitu waktu penciptaan kembali..

hamba tuhan
MUSLIM
MUSLIM

Male
Number of posts: 9905
Age: 14
Location: Aceh
Humor: Obrolan Santai dengan Om Yesus
Reputation: -206
Points: 12315
Registration date: 2010-09-19

View user profile

Back to top Go down

Re: PERBUDAKAN DALAM ISLAM - Fakta Sejarah

Post by hamba tuhan on Sat Dec 25, 2010 2:20 pm

buddha wrote:http://www.christianaction.org.za/articles_ca/2004-4-TheScourgeofSlave ry.htm


Arab Muslim Memperbudak Orang2 Kulit Hitam Afrika.

Orang2 Arab mengadakan Perbudakan di Afrika

Begitu kencangnya kebutuhan muslim akan budak hingga mereka sering melancarkan perang besar melawan suku2 Afrika, mengakibatkan kematian dan kehancuran luas. Setelah ditangkap, budak2 itu dirantai bersama dan dibawa berjalan melintasi gurun pasir Sahara ke pasar budak.


Karena haus, lapar, penyakit, kelelahan dan serangan bandit, kebanyakan tawanan tewas dlm perjalanan ini. Untuk setiap budak yang selamat, tiga atau empat orang telah mati dijalan.

Rute jalur budak yang diambil bertebaran dengan tulang belulang manusia. Setelah sampai dipasar budak, para calo budak mempraktekkan sebuah bentuk kekejaman yang tidak pernah dikenal dunia perbudakan barat :mengebiri para budak.

TIDAK ADANYA GERAKAN PENGHAPUSAN BUDAK DARI DUNIA ARAB


William Wilberforce

William Wilberforce memimpin kampanye menentang perbudakan selama 59 tahun. Saat reforman Kristen ini sibuk memelopori gerakan anti perbudakan di Eropa dan Amerika Utara, dan sementara Inggris memobilisasi angkatan lautnya selama hampir abad 19 utk menangkap kapal2 budak dan membebaskan tawanan2nya, tidak ada satupun gerakan penentang perbudakan yang serupa terjadi didunia muslim.

Bahkan setelah Inggris melarang perdagangan budak ditahun 1807 dan Eropa menghilangkan perdagangan Budak ditahun 1815, para calo budak muslim masih juga sibuk memperbudak lebih dari 2 juta orang Afrika. Walau angkatan laut Inggris berhasil membatasi perdagangan budak oleh orang islam, tetap saja dengan perhitungan jumlah korban di abad ke 14, islam memperdagangkan sekitar 180 juta budak.

Hampir 100 tahun setelah Presiden Abraham Lincoln mengeluarkan Proklamasi Emansipasi Amerika dan 130 tahun setelah semua budak dalam kerajaan inggris dibebaskan oleh UU parlemen, Saudi Arabia dan Yemen, ditahun 1962, dan Mauritania di tahun 1980, dengan berat hati menghilangkan perdagangan budak legal dari perundang2an mereka. Dan ini terjadi hanya setelah ada tekanan internasional yang hebat. Namun sampai sekarangpun masih banyak terdapat bukti yg dikumpulkan organisasi2 internasional bahwa perbudakan masih juga berlangsung dinegara2 muslim, dengan istilah yang lebih baru lagi.

Santo Patrick, misionaris Inggris untuk Irlandia di abad ke 5M, pernah menjadi budak. Ia diculik dari rumahnya dan digiring ke Irlandia. Patrick bicara keras menentang perbudakan. Dia menulis: “Diantara para budak para budak wanitalah yang paling banyak menderita.”http://en.wikipedia.org/wiki/Saint_Patrick

Akar2 Kristen bagi Pembebasan Budak

Dari awal mula sejarah gererja Kristen, mereka sudah aktif membebaskan perbudakan. Selama abad kedua dan ketiga, puluhan ribu budak dibebaskan oleh pengikut. Santa Melania, di abad 4 diceritakan telah membebaskan 8.000 budak. Santo Ovidius membebaskan 5.000, Chromatius 1.400 dan Hermes 1.200 budak. Banyak para petinggi kristen di Hippo dibawah Santo Agustin (juga di abad 4M) “membebaskan budak2 mereka atas dasar kasihan.” Di tahun 315M, dua tahun setelah Kaisar Konstantinmengeluarkan Edict of Milan yang melegalkan agama Kristen, ia menerapkan hukuman mati bagi mereka yang menculik anak2 utk dijadikan budak.

Kaisar Justinian mengakhiri semua undang2 yang mencegah pembebasan budak. Santo Agustin (354-430) melihat perbudakan sebagai produk dosa dan bertentangan dengan rencana Tuhan. Santo Chrysostom di abad ke-4, mengajarkan bahwa Kristus datang dan menghilangkan perbudakan. Dia menyatakan “Dalam Yesus Kristus tidak ada perbudakan, dg demikian kalian tidak perlu memiliki, membeli budak dan bebaskanlah budak setelah mereka dibekali keahlian yang bisa membuat mereka hidup mandiri.”

Sepanjang abad pertengahan, uskup dan dewan gereja mengusulkan uang tebusan bagi budak yang ditawan, dan selama lima abad rahib2 Trinitarian membebaskan budak2 dari kaum Moor (Muslim).

Ditahun 1102M, Dewan Gereja London menyatakan perbudakan dan perdagangan budak sebagai melanggar hukum. Pada abad 12 budak2 di Eropa jadi barang langka, dan pada abad 14 perbudakan hampir tidak dikenal dibenua Eropa.

Perdagangan Budak ala Islam


Penyerangan yang dilakukan Arab terhadap Afrika Timur di tahun 1888. Jumlah kematian dari jangka waktu 14 abad perdagangan budak Islam di Afrika diperkirakan melebihi 112 juta jiwa.

Tapi dengan lahirnya islam, muncul pula kelahiran kembali perdagangan budak. Seperti ditulis Ronald Segal dalam dokumennya “Budak2 Hitam Islam”:

“Ketika Islam menaklukan Kekaisaran Sassanid Persia dan hampir seluruh kekaisaran Byzantin, termasuk Syria dan Mesir diabad 7, mereka membutuhkan banyak emas. Mereka merampok dari gereja2 dan biara2, memungut pajak langsung maupun tidak langsung yang dibayar dengan emas, memaksakan para pengikutnya utk menjarah emas dari pekuburan2, para ulama petinggi islam mendorong pencarian emas dan mengancam mereka yang menyembunyikannya, dengan imbalan seperlima dari temuan emas tersebut.”

Segal mencatat: “budak wanita dibutuhkan dalam jumlah besar sbg pemusik, penyanyi dan penari, lebih banyak lagi dibeli dari penduduk setempat, dan jauh lebih banyak lagi dibutuhkan sebagai obyek pemuas nafsu ataupun selir. Harem2 para penguasa sangat banyak penghuninya. Harem milik Abdal Rahman III (912-961) di Kordoba, Spanyol, berisi 6.000 selir!! Dan yang ada di Istana Fatimid di Kairo malah dua kali lebih banyak.”

Jumlah kematian budak dari operasi serangan dan penculikan budak oleh Muslim di Afrika dari abad ke-14 diperkirakan lebih dari 112 juta orang.

Budak2 kulit hitam milik orang islam juga mengungkapkan bahwa pengebirian budak lelaki adalah hal yang biasa terjadi. “Kalifah di Bagdad pada awal abad ke 10 punya 7.000 budak kebiri kulit hitam dan 4.000 budak kebiri kulit putih diistananya.” Ditulis bahwa hubungan homoseksual menyebar diantara mereka juga. Budak kulit hitam milik Muslim mencatat bahwa ulama2 islam sepanjang abad secara konsisten mempertahankan perbudakan: “karena harus ada sistem Tuan dan Budak.” Yang lain mencatat bahwa orang kulit hitam “kurang kontrol diri dan ketetapan pikiran mereka sering berubah2, bodoh dan tak mau tahu. Begitulah budak2 kulit hitam yang hidup dalam kesengsaraan di tanah2 Ethiopia, Nubia, Zanj dan sekitarnya.”

Ibn Khaldun (1332-1406) sejarawan islam abad pertengahan dan seorang pemikir sosial menulis: “Negara2 negro sesuai peraturan tunduk dibawah perbudakan karena mereka punya ciri khas yang hampir mirip dengan binatang bodoh.”

Pada abad pertengahan, kata Arab utk “abid” secara umum dipakai utk [warna hitam ataupun] budak kulit hitam, sementara kata “mamluk” mengacu pada budak kulit putih. Bahkan sampai akhir abad 19, tercatat di Mekah “ada beberapa keluarga yang katanya tidak mempunyai budak tapi mereka semua punya selir2 yang setara dengan istri2 sah mereka.”

Budak kulit hitam dikebiri “berdasarkan asumsi bahwa orang2 kulit hitam punya hasrat seksual yang tidak bisa diatur.”

Ketika Fatimid berkuasa mereka membantai puluhan ribu budak militer kulit hitam dan membuat tentara yang baru dari budak2 lain. Beberapa dari budak ini masuk tentara pada umur 10 th. Dari Persia hingga Mesir sampai Ke Maroko, tentara2 budak berjumlah 30.000 sampai 250.000 dianggap hal lumrah.

Bahkan Ronald Segal, yang bisa disebut paling pro-Islam dalam tulisan2nya dan jelas2 berprasangka terhadap Kristen, mengakui bahwa lebih dari 30 juta kulit hitam Afrika mati ditangan para pedagang budak muslim.


Sebuah dhow, kapal favorit para calo2 budak dari Arab utk membawa budak. Pedagang Arab memukuli budak mereka utk menjinakkan mereka dlm perjalanan dari pantai Afrika hingga ke Zanzibar.

Perdagangan budak islami terjadi disepanjang Gurun Sahara, dari pantai Laut Merah, dan Afrika Timur kesepanjang Laut India. Perdagangan Trans Sahara dilakukan disepanjang enam rute utama perbudakan.



Pencatatan akurat di abad 19, menunjukkan 1.2 juta budak dibawa melintasi gurun Sahara ke Timur Tengah, 450.000 ke Laut Merah dan 442.000 dari pantai Afrika timur. Total 2 juta budak kulit hitam – itu hanya diabad 1900.Setidaknya 8 juta lebih dihitung telah mati sebelum mencapai pasar budak muslim.

Rekor Islam dlm Perbudakan orang Afrika


Pasar budak

Di tahun 1570, seorang Perancis yang mengunjungi Mesir menemukan ribuan orang kulit hitam dijual di pasar budak Kairo.

Ditahun 1665, Antonio Gonzali, seorang pengelana orang Spanyol/Belgia melaporkan sekitar 800-1000 budak dijual dipasar Kairo dalam sehari.

Ditahun 1796, seorang pengelana inggris melaporkan iring-iringan karavan berisi sekitar 5.000 budak berangkat dari Darfur.

Ditahun 1838, diperkirakan 10.000 hingga 12.000 budak sampai ke Kairo tiap tahun.

Di perkebunan Arab saja, dipantai Timur Afrika, di pulau Zanzibar dan Pemba, terdapat 769.000 budak kulit hitam.

Pasar budak di Zanzibar menjual rata-rata 300 budak setiap hari.

Diabad 19, perdagangan budak kulit hitam Afrika Timur mencatat 347.000 budak dikirim ke Arab Saudi, Persia dan India; 95.000 budak dikirim ke perkebunan arab di pulau Mascareme.

Segal mencatat: “tingkat kematian tinggi dan kelahiran rendah diantara budak2 kulit hitam di Timur Tengah dan herannya tingkat kelahiran rendah itu terjadi diantara budak wanita kulit hitam di Afrika Utara dan Timur Tengah.

“Peradaban islam sangat tertinggal dibandingkan Barat dalam menjaga kesehatan umum. Perhitungan jumlah budak kulit hitam milik orang islam harus memperhitungkan mereka yg mati (lelaki, wanita dan anak2) kala penangkapan, penyekapan dan pengiriman. Penjualan seorang budak bisa dianggap mewakili sepuluh budak yang mati saat dusunnya dijarah. Kematian wanita dan anak2 dari penyakit dan mati alami tidak bisa dibandingkan dengan kematian yang disebabkan para penangkap budak atau yang terbunuh disepanjang jalan.”

Seorang penjelajah Inggris menemukan lebih dari 100 tengkorak manusia dari karavan2 budak dlm perjalanan ke Tripoli. Orang ini, Heinrich Barth, mencatat bahwa pernah satu karavan kehilangan sekitar 40 budak karena meninggal dalam satu malam di Benghazi.

Penjelajah lainnya, Richard Lander, bertemu sebuah kelompok yang terdiri dari 30 budak di Afrika Barat, semuanya terkena campak, semuanya diikat dari leher ke leher dan ditinggalkan begitu saja.

Satu rombongan karavan berisi 3.000 budak yg berangkat dari pantai timur Afrika kehilangan 2/3 dari budaknya karena kelaparan, penyakit dan penyiksaan.

Digurun Nubia, satu rombongan karavan berisi 2000 budak bisa dikatakan hilang, karena seluruh budak2nya mati.

LAPORAN2 SAKSI MATA

Ditahun 1818, Kapten Lyon dari Royal Navy melaporkan bahwa Al-Mukani di Tripoli “mengumumkan perang pada negara2 tetangganya yang lemah dan secara berkala membawa 4.000 sampai 5.000 budak, sebuah hal yang sangat menyedihkan!

Para budak ini karena tertekan, banyak yang karena lelah hampir tidak bisa berjalan, betis dan kaki mereka bengkak, dan tubuh mereka sangat lemah, apalagi anak2 kecil, semuanya seperti tengkorak hidup, sementara tuan2 mereka berjalan-jalan dengan cambuk di pinggang, semua pedagang budak ini membicarakan para budak seakan mereka hanyalah hewan belaka.

Negara2 kulit hitam lemah didaerah selatan adalah godaan yang sulit dilawan, sebuah kekuatan akhirnya dikirim utk menjarah orang2 tak berdaya ini, dan dibawa sebagai budak, kota2 mereka dibakar, anak kecil dan bayi dibakar, kebun mereka dijarah dan dihancurkan. Semuanya dijadikan budak utk waktu yang tidak terhitung lamanya, tak seorangpun dari para pedagang itu yang bergerak tanpa cambuk mereka – yang selalu mereka pergunakan. Meminum air terlalu banyak, membawa kayu terlalu sedikit atau tertidur ketika bekerja, dianggap kejahatan besar, dan sia-sia saja budak2 itu membela diri dengan kata-kata dengan alasan lelah. Tidak ada satupun yang bisa menahan cambukan. Tidak ada budak yang berani sakit atau tidak bisa berjalan, tapi ketika orang2 malang ini meninggal, para pedagang/tuan2 itu menyangka pasti ada sesuatu yang salah didalam tubuh orang itu atau pura2, dan biasanya mereka memberi obat mereka, yaitu dengan menempelkan besi panas keperut2 budak tsb.”


Para arab pedagang budak disepanjang Sungai Ruvuma, Afrika Timur tahun 1866 biasa mengkampak budak yang malas.

Catatan dari Maroko tahun 1876 menunjukkan harga pasar utk budak bervariasi antara £10 s/d £30 ($40 sampai $140). Budak wanita lebih banyak mengisi penjualan dengan tawaran “perawan menarik” bisa mendapat harga £40 sampai £80 ($180-$386). Dilaporkan bahwa “rata-rata mayoritas budak yang melintas sahara ditakdirkan menjadi selir di Afrika Utara, timur tengah dan sekitarnya.”


Budak Kristen – Tuan Muslim

Segal juga mengamati bahwa: “Budak2 kulit putih dari orang kristen Spanyol, Eropa tengah dan timur duga dikirim ke Timur Tengah dan jadi pelayan di istana2 penguasa dan para orang kaya.” Dia mencatat bahwa: “semua orang kebiri slavic dikebiri didaerah tsb dan operasinya dilakukan oleh para pedagang yahudi.”


Muslim perampok menculik wanita dari Eropa utk Harem di Timur Tengah.

Sejarawan Robert Davis dalam bukunya “Budak Kristen, Majikan Muslim – Perbudakan kulit putih di Mediterania, Pantai Barbary dan Italy”, memperkirakan bahwa para muslim pembajak di Afrika utara menculik danmemperbudak lebih dari 1 juta orang Eropa antara 1530 sampai 1780. Orang2 kristen kulit putih ini ditangkap dalam serangkaian perampokan yang melanda kota2 pinggir laut dari Sisilia hingga Cornwall. Ribuan Kristen kulit putih di area perairan ditangkap hampir tiap tahun utk bekerja sebagai budak galley (kapal dayung), pekerja dan selir bagi tuan2 orang muslim ditempat yang sekarang dikenal sebagai Maroko, Tunisia, Algeria dan Libya. Dusun2 dan kota2 disepanjang pantai Itali, Spanyol, Portugal dan Perancis adalah yang paling sulit diserang, tapi para muslim perampok juga menangkapi orang2 utk dijadikan budak hingga sejauh Inggris, Irlandia dan Islandia. Mereka bahkan menangkap 130 pelaut Amerika dari kapal yang mereka bajak dilaut Atlantik antara tahun 1785 hingga 1793.

Menurut satu laporan, 7.000 orang Inggris diculik antara tahun 1622 hingga 1644, banyak dari mereka adalah kru kapal dan penumpang. Tapi muslim perampok itu juga mendarat di pantai2 yang tidak dijaga, sering dimalam hari, utk menculik orang2 yang tak siap. Hampir semua penghuni dusun di Baltimore, Irlandia, ditangkap tahun 1631, dan ada juga perampokan lain di Devon dan Cornwall. Banyak dari orang2 kulit putih ini, budak2 kristen dipekerjakan di pertambangan, bangunan2 dan kapal2 dan mengalami malnutrisi, penyakit dan siksaan ditangan muslim tuan mereka. Banyak dari mereka dipakai utk pelayanan umum seperti dipelabuhan2.

Budak wanita biasanya disiksa secara seksual di istana harem dan yang lainnya disandera dan diminta uang tebusan pada keluarganya. “Yang paling sial diculik dan ditinggalkan digurun pasir, atau dijual dikota2 seperti Suez, atau kapal2 dayung Sultan Turki, dimana para budak itu mendayung sampai mati tanpa pernah menginjakan kaki ketanah.” Professor Davis memperkirakan lebih dari 1.25 juta orang eropa diperbudak oleh muslim perampok antara tahun 1500 sampai 1800.


Hukum Sharia dan Perbudakan

Budak kulit hitam milik orang islam mencatat: “Qur'an menyatakan bahwa budak wanita berhak dinikmati oleh tuannya.” Muhammad sendiri punya banyak budak, ada diantaranya yang ditangkap dari peperangan dan ada yang dia beli. Nama2 dari 40 budak yang dimiliki Muhammad ada tercatat dalam hadis. Hukum Sharia berisi aturan perbudakan. Seorang budak tidak punya suara dipengadilan (kesaksiannya tidak sah), budak tidak punya hak milik, bisa menikah hanya dengan ijin tuannya, dan dianggap sebagai barang bergerak dari tuan pemiliknya. Muslim pemilik budak secara spesifik memakai hukum Shariah utk mengeksploitasi budak2 mereka secara seksual, termasuk menyewakan mereka sebagai pelacur2.

Satu alasan kenapa sangat sedikit catatan mengenai keterlibatan Arab dalam anti perbudakan adalah bahwa budaya tradisional Islam memang membolehkan perbudakan. Shariah, hukum islam yang didasarkan atas ajaran dan perbuatan Muhamad, berisi aturan yang jelas tentang perbudakan. Satu dari prinsip utama Islam adalah mengikuti sunnah Nabi. Apapun yang dilakukan Muhamad, harus ditiru, apa yang dia larang, harus kita jauhi. Apa yang dia tidak larang, kita juga tidak dilarang. KarenaMuhamad sendiri berdagang budak dan memiliki budak, mengumpulkan banyak istri dan selir bahkan menikahi bocah perempuan ingusan umur enam tahun, - perbudakan dan eksploitasi sex wanita terukir dalam tradisi islam dgn sangat sangat dalam. Muslim memiliki pengalaman menjadi calo budak selama lebih dari 600 tahun, JAUH sebelum Eropa terlibat dalam perdagangan budak Trans-Atlantik.

Perbudakan Saat Ini

Hampir 200 tahun setelah Inggris melarang perdagangan budak dan perbudakan ditahun 1807, perampokan2 disertai penculikan dan perdagangan budak dipasar2 muslim masih berlanjut dinegara2 seperti Sudan. Perdagangan budak masih legal di Saudi Arabia hingga tahun 1962, ketika tekanan internasional mulai membuat Saudi malu. Tapi, laporan masih berlanjut ttg perbudakan di Saudi Arabia, bahkan perbudakan dari Sudanjuga selalu berakhir di Saudi Arabia.

(contohnya pengiriman TKI ke Arab, penerjemah)


"Slave: My True Story" karangan Mende Nazer.
Baru-baru ini, seorang bekas budak dari Gunung Nuba, Sudan, Mende Nazer, mengeluarkan otobiografinya: “Slave: My True Story”. Mende ditangkap tahun1992, dia (wanita) pertamanya dijadikan budak pada keluarga kaya Arab di Khartoum, lalu ditahun 2002 kepada diplomat Sudan di London, dimana dia lalu kabur dan mencari suaka politik.

Habis gimana lagi jika itulah Islam yang diajarkan di Saudi Arabia?
Saudi sheik: 'Slavery is a part of Islam'
Leading government cleric, author of country's religious curriculum
Posted: November 10, 2003
WorldNetDaily.com

Sheik Al-Fawzan

A leading Saudi government cleric and author of the country's religious curriculum believes Islam advocates slavery.
"Slavery is a part of Islam," says Sheik Saleh Al-Fawzan, according to the independent Saudi Information Agency, or SIA.
In a lecture recorded on tape by SIA, the sheik said, "Slavery is part of jihad, and jihad will remain as long there is Islam."
His religious books are used to teach 5 million Saudi students, both within the country and abroad, including the United States.
Al Fawzan – a member of the Senior Council of Clerics, Saudi Arabia's highest religious body – says Muslims who contend Islam is against slavery "are ignorant, not scholars."
"They are merely writers," he said, according to SIA. "Whoever says such things is an infidel."
Al-Fawzan's best-known textbook, "Al-Tawheed – Monotheism," says most Muslims are polytheists, and their blood and money are therefore free for the taking by "true Muslims."

terjemahan:
Seorang imam utama Pemerintah Saudi dan pengarang kurikulum agama negara itu percaya bahwa Islam menghalalkan perbudakan.
“Perbudakan itu bagian dari Islam,” kata Sheikh Saleh Al-Fawzan, begitu yang dikutip media Saudi Information Agency, atau SIA.
Dalam sebuah kuliah yang direkam dalam pita suara oleh SIA, sang Sheik berkata, “Perbudakan itu adalah bagian dari jihad, dan jihad tetap ada selama Islam itu ada.”
Buku2 agamanya telah digunakan untuk mengajar 5 juta murid2 Saudi, di dalam dan luar negeri, termasuk Amerika Serikat.
Al Fawzan – yang adalah anggota Konsul Imam Senior, yang merupakan badan agama tertinggi di Saudi Arabia – berkata bahwa Muslim yang mengira Islam menentang perbudakan adalah “bodoh, bukan terpelajar.”
“Mereka hanyalah penulis saja,” katanya, menurut SIA. “Siapapun yang mengatakan begitu adalah kafir.”
Buku pelajaran paling terkenal dari Al-Fawzan berjudul "Al-Tawheed – Monotheism.” Buku itu menyatakan bahwa kebanyakan Muslim adalah politeis dan darah dan uang mereka halal untuk diambil Muslim sejati.”

Tuh, kan. Pendapat si Al Fawzan tentang Islam sama persis dengan pendapatku bahwa Islam memang menghalalkan perbudakan. Kalau kau tidak setuju, ya terserahlah. Mungkin hatimu kafir sih, seperti yang dikatakan Al Fawzan.
90. Al Balad wrote:

10. Dan Kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan
11. Tetapi dia tiada menempuh jalan yang mendaki lagi sukar
12. Tahukah kamu apakah jalan yang mendaki lagi sukar itu?
13. (yaitu) melepaskan budak dari perbudakan,
Jika Allah menganjurkan Muhammad membebaskan budak, mengapa dia sendiri doyan menyimpan budak? Ini nasehatnya bagi mereka yang ingin membebaskan budak:
Hadis Sahih Bukhari, Vol. 3-#765
Dikisahkan oleh Kuraib: budak Ibn ‘Abbas yang dibebaskan
Maimuna bint Al-Harith mengatakan padanya (Kutaib) bahwa dia telah membebaskan seorang budak wanita tanpa meminta ijin kepada sang Nabi. Suatu hari ketika datang gilirannya untuk bersama sang Nabi, dia berkata, “Tahukah kau, O Rasul Allah, bahwa aku telah membebaskan budak wanitaku?” Dia berkata,”Benarkah itu?” Dia mengiakannya. Dia berkata,”Kau seharusnya bisa dapat anugrah lebih banyak jika kau berikan dia (budak wanita itu) kepada salah satu paman2mu.”

Di sini seorang budak wanita dimerdekakan, tapi Muhammad berkata bahwa dia (Maimuna) seharusnya bisa dapat lebih banyak anugrah jika dia memberikan budak itu kepada salah satu pamannya, dan ini berarti tidak memerdekakan budak itu.

Hadis Sahih Bukhari Vol. 5-#459
Dikisahkan oleh Ibn Muhairiz:
Aku masuk ke dalam mesjid dan melihat Abu Khudri dan lalu duduk di sebelahnya dan bertanya padanya tentang azl/coitus interruptus. Abu berkata, “Kami pergi bersama Rasul Allah untuk Ghazwa (penyerangan terhadap) Banu Mustaliq dan kami menerima tawanan2 perang diantara para tawanan perang dan kami berhasrat terhadap para wanita itu dan sukar untuk tidak melakukan hubungan seksual dan kami suka melakukan coitus interruptus. Maka ketika kami bermaksud melakukan coitus interruptus kami berkata: “Bagaimana kami dapat melakukan coitus interruptus tanpa menanyakan Rasul Allah yang ada diantara kita?” Kami bertanya padanya tentang hal ini dan dia berkata: “Lebih baik kalian tidak melakukan itu, karena jika jiwa (dalam hal ini jiwa bayi) manapun (sampai hari Kebangkitan) memang ditentukan untuk menjadi ada, maka jiwa itu pun akan ada.’”

Di Hadis ini diceritakan bahwa para Muslim menyerang Banu Mustaliq dan mendapat budak2. Budak2 wanita dibagi-bagikan sebagai jarahan perang kepada para tentara Muslim. Karena jauh dari tempat tinggalnya (istri2nya), para prajurit itu merasa terangsang dan ingin berhubungan seks dengan budak2 wanita yang baru saja ditangkap. Mereka pergi ke Muhammad dan menanyakan tentang al-azl/coitus interruptus. Tapi dia mengatakan pada mereka untuk tidak melakukan coitus interruptus itu, tapi memperbolehkan melakukan hubungan seks penuh dengan para budak itu. Hadis lain menerangkan bahwa para prajurit Muslim tidak ingin membuat para budak wanita hamil karena mereka ingin bisa menjual mereka lagi di lain waktu. Efek dari Hadis ini adalah Muhammad memperbolehkan perkosaan atas tawanan2 perang wanita.

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 5-#512
Dikisahkan oleh Anas: ".....
Sang Nabi memerintahkan pembunuhan para tentara, dan anak2 dan istri2 mereka dijadikan tawanan perang …”

Hadis ini mengisahkan penyerangan terhadap orang Yahudi di Khaibar. Sekali lagi, banyak wanita dan anak2 yang ditangkap dan dijadikan budak2. Salah apa tuh para wanita dan anak2 sehingga harus diperbudak Muslim?

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 5-bab 67
Dikisahkan oleh Ibn Ishaq: Ghazwa (penyerangan) yang dilakukan Uyaina bin Hisn terhadap Banu Al-Anbar, salah satu anak suku Banu Tamim. Sang Nabi mengirim Uyaina untuk menyerang mereka. Dia membunuh mereka, membunuh beberapa orang dari mereka dan menangkap lainnya sebagai tawanan2.
Di sini Muhammad mengirim tentaranya untuk menyerang suku lain. Mereka membunuh sebagian dari mereka dan menawan yang lain. Sekali lagi, para Muslim menyerang suku tetangga dan menawan tawanan2 kafir. Tawanan perang dalam Islam berstatus sama rendahnya dengan budak. Mereka dibagi-bagikan pada tentara Muslim sebagai bagian dari jarahan perang. Kenapa musti dibagi-bagikan segala? Kenapa para Muslim bukannya menuruti anjuran Allah membebaskan budak saat itu juga?

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 5-#50
Dikisahkan Amr Maimun: "....Budak milik Al-Mughira..."
[seorang Muslim lagi yang punya budak yang membunuh Umar.]
....Al-Abbas punya paling banyak budak2....

[Al-Abbas, yang nantinya jadi pemimpin Muslim punya banyak budak].

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 9-#462
Dikisahkan oleh Aisha: "...Untuk selanjutknya kau boleh tanya budak perempuanku yang akan mengatakan padamu yang sebenarnya”. Maka sang Nabi menanyakan Banra (budak perempuanku) …Aisha juga punya budak tuh.
Juga di sini: Hadish Sahih Bukhari volume 7-#s 845, 341, 352, 371, 410, 413, 654, ch. 22, ch. 23, and
volume 1-#s 29, 439, 661,
volume 9-#s ch. 23, ch. 32, #293, 296, 277, 100, 80.
Semua hadis2 ini menceritakan dengan rinci bahwa banyak Muslim yang punya budak2. Mana nih contoh para Muslim membebaskan budak2? Kok semua sahabat dan tokoh Islam malah rame2 memperbudak kafir?

kalau nuduh jangan asal, coba cari referensi yg terpercaya!

Di Burma sih Biksu aja dianiaya sama pemerintah, apalagi yg minoritas. Myanmar gitu loooh, Junta
Militer!!! Mau ngarepin apa??

Satu lagi ketahuan boongnya, DI MYANMAR/BURMA GAK ADA BIKSUNI, Tradisi Theravada sudah tidak mempunyai garis silsilah Biksuni, kecuali yg baru-baru ini dibuat kembali, yg bukan di Myanmar, dan jumlahnya masih sedikit

lol! lol! lol! lol!

kenapa? Dalai Lama yg pergi karena kabur mau dibunuh...
Saya belajar dari buku sejarah
Dalai Lama tadinya menerima komunis China kenapa? Karena dia mengira China bisa membantu reformasi Tibet yg dikuasai bangsawan. Akhirnya ternyata China juga jahat...

jangan cuma nelen bulet-bulet propaganda China. Apa kamu tinggal di Tibet?
Kalau ada perbudakan di Tibet itu ga aneh karena mereka sistem sosialnya sangat terbelakang, seperti zaman pertengahan dulu.
Memangnya dulu di Eropa gak ada perbudakan?

reinkarnasi dalai lama itu omong kosong

kenyataannya sebelum china masuk dalai lama itu melakukan praktek perbudakan jual beli budak , perbedaan kasta terjadi di tibet , anak anak kecil dipekerjakan


lol! lol! lol! lol!

_________________
Matius 19:28 Kata Yesus kepada mereka: Aku berkata kepadamu, sesungguhnya pada waktu penciptaan kembali, apabila Anak Manusia bersemayam di takhta kemuliaan-Nya, kamu, yang telah mengikut Aku, akan duduk juga di atas dua belas takhta untuk menghakimi kedua belas suku Israel.

Inget-inget lho...bagi yang bukan 12 suku israel, ayat matius 19:28 berlaku kelak sesudah kiamat yaitu waktu penciptaan kembali..

hamba tuhan
MUSLIM
MUSLIM

Male
Number of posts: 9905
Age: 14
Location: Aceh
Humor: Obrolan Santai dengan Om Yesus
Reputation: -206
Points: 12315
Registration date: 2010-09-19

View user profile

Back to top Go down

Re: PERBUDAKAN DALAM ISLAM - Fakta Sejarah

Post by answering-ff on Mon Dec 27, 2010 4:59 am

buddha wrote:http://www.christianaction.org.za/articles_ca/2004-4-TheScourgeofSlave ry.htm


Arab Muslim Memperbudak Orang2 Kulit Hitam Afrika.

Orang2 Arab mengadakan Perbudakan di Afrika

Begitu kencangnya kebutuhan muslim akan budak hingga mereka sering melancarkan perang besar melawan suku2 Afrika, mengakibatkan kematian dan kehancuran luas. Setelah ditangkap, budak2 itu dirantai bersama dan dibawa berjalan melintasi gurun pasir Sahara ke pasar budak.


Karena haus, lapar, penyakit, kelelahan dan serangan bandit, kebanyakan tawanan tewas dlm perjalanan ini. Untuk setiap budak yang selamat, tiga atau empat orang telah mati dijalan.

Rute jalur budak yang diambil bertebaran dengan tulang belulang manusia. Setelah sampai dipasar budak, para calo budak mempraktekkan sebuah bentuk kekejaman yang tidak pernah dikenal dunia perbudakan barat :mengebiri para budak.

TIDAK ADANYA GERAKAN PENGHAPUSAN BUDAK DARI DUNIA ARAB


William Wilberforce

William Wilberforce memimpin kampanye menentang perbudakan selama 59 tahun. Saat reforman Kristen ini sibuk memelopori gerakan anti perbudakan di Eropa dan Amerika Utara, dan sementara Inggris memobilisasi angkatan lautnya selama hampir abad 19 utk menangkap kapal2 budak dan membebaskan tawanan2nya, tidak ada satupun gerakan penentang perbudakan yang serupa terjadi didunia muslim.

Bahkan setelah Inggris melarang perdagangan budak ditahun 1807 dan Eropa menghilangkan perdagangan Budak ditahun 1815, para calo budak muslim masih juga sibuk memperbudak lebih dari 2 juta orang Afrika. Walau angkatan laut Inggris berhasil membatasi perdagangan budak oleh orang islam, tetap saja dengan perhitungan jumlah korban di abad ke 14, islam memperdagangkan sekitar 180 juta budak.

Hampir 100 tahun setelah Presiden Abraham Lincoln mengeluarkan Proklamasi Emansipasi Amerika dan 130 tahun setelah semua budak dalam kerajaan inggris dibebaskan oleh UU parlemen, Saudi Arabia dan Yemen, ditahun 1962, dan Mauritania di tahun 1980, dengan berat hati menghilangkan perdagangan budak legal dari perundang2an mereka. Dan ini terjadi hanya setelah ada tekanan internasional yang hebat. Namun sampai sekarangpun masih banyak terdapat bukti yg dikumpulkan organisasi2 internasional bahwa perbudakan masih juga berlangsung dinegara2 muslim, dengan istilah yang lebih baru lagi.

Santo Patrick, misionaris Inggris untuk Irlandia di abad ke 5M, pernah menjadi budak. Ia diculik dari rumahnya dan digiring ke Irlandia. Patrick bicara keras menentang perbudakan. Dia menulis: “Diantara para budak para budak wanitalah yang paling banyak menderita.”http://en.wikipedia.org/wiki/Saint_Patrick

Akar2 Kristen bagi Pembebasan Budak

Dari awal mula sejarah gererja Kristen, mereka sudah aktif membebaskan perbudakan. Selama abad kedua dan ketiga, puluhan ribu budak dibebaskan oleh pengikut. Santa Melania, di abad 4 diceritakan telah membebaskan 8.000 budak. Santo Ovidius membebaskan 5.000, Chromatius 1.400 dan Hermes 1.200 budak. Banyak para petinggi kristen di Hippo dibawah Santo Agustin (juga di abad 4M) “membebaskan budak2 mereka atas dasar kasihan.” Di tahun 315M, dua tahun setelah Kaisar Konstantinmengeluarkan Edict of Milan yang melegalkan agama Kristen, ia menerapkan hukuman mati bagi mereka yang menculik anak2 utk dijadikan budak.

Kaisar Justinian mengakhiri semua undang2 yang mencegah pembebasan budak. Santo Agustin (354-430) melihat perbudakan sebagai produk dosa dan bertentangan dengan rencana Tuhan. Santo Chrysostom di abad ke-4, mengajarkan bahwa Kristus datang dan menghilangkan perbudakan. Dia menyatakan “Dalam Yesus Kristus tidak ada perbudakan, dg demikian kalian tidak perlu memiliki, membeli budak dan bebaskanlah budak setelah mereka dibekali keahlian yang bisa membuat mereka hidup mandiri.”

Sepanjang abad pertengahan, uskup dan dewan gereja mengusulkan uang tebusan bagi budak yang ditawan, dan selama lima abad rahib2 Trinitarian membebaskan budak2 dari kaum Moor (Muslim).

Ditahun 1102M, Dewan Gereja London menyatakan perbudakan dan perdagangan budak sebagai melanggar hukum. Pada abad 12 budak2 di Eropa jadi barang langka, dan pada abad 14 perbudakan hampir tidak dikenal dibenua Eropa.

Perdagangan Budak ala Islam


Penyerangan yang dilakukan Arab terhadap Afrika Timur di tahun 1888. Jumlah kematian dari jangka waktu 14 abad perdagangan budak Islam di Afrika diperkirakan melebihi 112 juta jiwa.

Tapi dengan lahirnya islam, muncul pula kelahiran kembali perdagangan budak. Seperti ditulis Ronald Segal dalam dokumennya “Budak2 Hitam Islam”:

“Ketika Islam menaklukan Kekaisaran Sassanid Persia dan hampir seluruh kekaisaran Byzantin, termasuk Syria dan Mesir diabad 7, mereka membutuhkan banyak emas. Mereka merampok dari gereja2 dan biara2, memungut pajak langsung maupun tidak langsung yang dibayar dengan emas, memaksakan para pengikutnya utk menjarah emas dari pekuburan2, para ulama petinggi islam mendorong pencarian emas dan mengancam mereka yang menyembunyikannya, dengan imbalan seperlima dari temuan emas tersebut.”

Segal mencatat: “budak wanita dibutuhkan dalam jumlah besar sbg pemusik, penyanyi dan penari, lebih banyak lagi dibeli dari penduduk setempat, dan jauh lebih banyak lagi dibutuhkan sebagai obyek pemuas nafsu ataupun selir. Harem2 para penguasa sangat banyak penghuninya. Harem milik Abdal Rahman III (912-961) di Kordoba, Spanyol, berisi 6.000 selir!! Dan yang ada di Istana Fatimid di Kairo malah dua kali lebih banyak.”

Jumlah kematian budak dari operasi serangan dan penculikan budak oleh Muslim di Afrika dari abad ke-14 diperkirakan lebih dari 112 juta orang.

Budak2 kulit hitam milik orang islam juga mengungkapkan bahwa pengebirian budak lelaki adalah hal yang biasa terjadi. “Kalifah di Bagdad pada awal abad ke 10 punya 7.000 budak kebiri kulit hitam dan 4.000 budak kebiri kulit putih diistananya.” Ditulis bahwa hubungan homoseksual menyebar diantara mereka juga. Budak kulit hitam milik Muslim mencatat bahwa ulama2 islam sepanjang abad secara konsisten mempertahankan perbudakan: “karena harus ada sistem Tuan dan Budak.” Yang lain mencatat bahwa orang kulit hitam “kurang kontrol diri dan ketetapan pikiran mereka sering berubah2, bodoh dan tak mau tahu. Begitulah budak2 kulit hitam yang hidup dalam kesengsaraan di tanah2 Ethiopia, Nubia, Zanj dan sekitarnya.”

Ibn Khaldun (1332-1406) sejarawan islam abad pertengahan dan seorang pemikir sosial menulis: “Negara2 negro sesuai peraturan tunduk dibawah perbudakan karena mereka punya ciri khas yang hampir mirip dengan binatang bodoh.”

Pada abad pertengahan, kata Arab utk “abid” secara umum dipakai utk [warna hitam ataupun] budak kulit hitam, sementara kata “mamluk” mengacu pada budak kulit putih. Bahkan sampai akhir abad 19, tercatat di Mekah “ada beberapa keluarga yang katanya tidak mempunyai budak tapi mereka semua punya selir2 yang setara dengan istri2 sah mereka.”

Budak kulit hitam dikebiri “berdasarkan asumsi bahwa orang2 kulit hitam punya hasrat seksual yang tidak bisa diatur.”

Ketika Fatimid berkuasa mereka membantai puluhan ribu budak militer kulit hitam dan membuat tentara yang baru dari budak2 lain. Beberapa dari budak ini masuk tentara pada umur 10 th. Dari Persia hingga Mesir sampai Ke Maroko, tentara2 budak berjumlah 30.000 sampai 250.000 dianggap hal lumrah.

Bahkan Ronald Segal, yang bisa disebut paling pro-Islam dalam tulisan2nya dan jelas2 berprasangka terhadap Kristen, mengakui bahwa lebih dari 30 juta kulit hitam Afrika mati ditangan para pedagang budak muslim.


Sebuah dhow, kapal favorit para calo2 budak dari Arab utk membawa budak. Pedagang Arab memukuli budak mereka utk menjinakkan mereka dlm perjalanan dari pantai Afrika hingga ke Zanzibar.

Perdagangan budak islami terjadi disepanjang Gurun Sahara, dari pantai Laut Merah, dan Afrika Timur kesepanjang Laut India. Perdagangan Trans Sahara dilakukan disepanjang enam rute utama perbudakan.



Pencatatan akurat di abad 19, menunjukkan 1.2 juta budak dibawa melintasi gurun Sahara ke Timur Tengah, 450.000 ke Laut Merah dan 442.000 dari pantai Afrika timur. Total 2 juta budak kulit hitam – itu hanya diabad 1900.Setidaknya 8 juta lebih dihitung telah mati sebelum mencapai pasar budak muslim.

Rekor Islam dlm Perbudakan orang Afrika


Pasar budak

Di tahun 1570, seorang Perancis yang mengunjungi Mesir menemukan ribuan orang kulit hitam dijual di pasar budak Kairo.

Ditahun 1665, Antonio Gonzali, seorang pengelana orang Spanyol/Belgia melaporkan sekitar 800-1000 budak dijual dipasar Kairo dalam sehari.

Ditahun 1796, seorang pengelana inggris melaporkan iring-iringan karavan berisi sekitar 5.000 budak berangkat dari Darfur.

Ditahun 1838, diperkirakan 10.000 hingga 12.000 budak sampai ke Kairo tiap tahun.

Di perkebunan Arab saja, dipantai Timur Afrika, di pulau Zanzibar dan Pemba, terdapat 769.000 budak kulit hitam.

Pasar budak di Zanzibar menjual rata-rata 300 budak setiap hari.

Diabad 19, perdagangan budak kulit hitam Afrika Timur mencatat 347.000 budak dikirim ke Arab Saudi, Persia dan India; 95.000 budak dikirim ke perkebunan arab di pulau Mascareme.

Segal mencatat: “tingkat kematian tinggi dan kelahiran rendah diantara budak2 kulit hitam di Timur Tengah dan herannya tingkat kelahiran rendah itu terjadi diantara budak wanita kulit hitam di Afrika Utara dan Timur Tengah.

“Peradaban islam sangat tertinggal dibandingkan Barat dalam menjaga kesehatan umum. Perhitungan jumlah budak kulit hitam milik orang islam harus memperhitungkan mereka yg mati (lelaki, wanita dan anak2) kala penangkapan, penyekapan dan pengiriman. Penjualan seorang budak bisa dianggap mewakili sepuluh budak yang mati saat dusunnya dijarah. Kematian wanita dan anak2 dari penyakit dan mati alami tidak bisa dibandingkan dengan kematian yang disebabkan para penangkap budak atau yang terbunuh disepanjang jalan.”

Seorang penjelajah Inggris menemukan lebih dari 100 tengkorak manusia dari karavan2 budak dlm perjalanan ke Tripoli. Orang ini, Heinrich Barth, mencatat bahwa pernah satu karavan kehilangan sekitar 40 budak karena meninggal dalam satu malam di Benghazi.

Penjelajah lainnya, Richard Lander, bertemu sebuah kelompok yang terdiri dari 30 budak di Afrika Barat, semuanya terkena campak, semuanya diikat dari leher ke leher dan ditinggalkan begitu saja.

Satu rombongan karavan berisi 3.000 budak yg berangkat dari pantai timur Afrika kehilangan 2/3 dari budaknya karena kelaparan, penyakit dan penyiksaan.

Digurun Nubia, satu rombongan karavan berisi 2000 budak bisa dikatakan hilang, karena seluruh budak2nya mati.

LAPORAN2 SAKSI MATA

Ditahun 1818, Kapten Lyon dari Royal Navy melaporkan bahwa Al-Mukani di Tripoli “mengumumkan perang pada negara2 tetangganya yang lemah dan secara berkala membawa 4.000 sampai 5.000 budak, sebuah hal yang sangat menyedihkan!

Para budak ini karena tertekan, banyak yang karena lelah hampir tidak bisa berjalan, betis dan kaki mereka bengkak, dan tubuh mereka sangat lemah, apalagi anak2 kecil, semuanya seperti tengkorak hidup, sementara tuan2 mereka berjalan-jalan dengan cambuk di pinggang, semua pedagang budak ini membicarakan para budak seakan mereka hanyalah hewan belaka.

Negara2 kulit hitam lemah didaerah selatan adalah godaan yang sulit dilawan, sebuah kekuatan akhirnya dikirim utk menjarah orang2 tak berdaya ini, dan dibawa sebagai budak, kota2 mereka dibakar, anak kecil dan bayi dibakar, kebun mereka dijarah dan dihancurkan. Semuanya dijadikan budak utk waktu yang tidak terhitung lamanya, tak seorangpun dari para pedagang itu yang bergerak tanpa cambuk mereka – yang selalu mereka pergunakan. Meminum air terlalu banyak, membawa kayu terlalu sedikit atau tertidur ketika bekerja, dianggap kejahatan besar, dan sia-sia saja budak2 itu membela diri dengan kata-kata dengan alasan lelah. Tidak ada satupun yang bisa menahan cambukan. Tidak ada budak yang berani sakit atau tidak bisa berjalan, tapi ketika orang2 malang ini meninggal, para pedagang/tuan2 itu menyangka pasti ada sesuatu yang salah didalam tubuh orang itu atau pura2, dan biasanya mereka memberi obat mereka, yaitu dengan menempelkan besi panas keperut2 budak tsb.”


Para arab pedagang budak disepanjang Sungai Ruvuma, Afrika Timur tahun 1866 biasa mengkampak budak yang malas.

Catatan dari Maroko tahun 1876 menunjukkan harga pasar utk budak bervariasi antara £10 s/d £30 ($40 sampai $140). Budak wanita lebih banyak mengisi penjualan dengan tawaran “perawan menarik” bisa mendapat harga £40 sampai £80 ($180-$386). Dilaporkan bahwa “rata-rata mayoritas budak yang melintas sahara ditakdirkan menjadi selir di Afrika Utara, timur tengah dan sekitarnya.”


Budak Kristen – Tuan Muslim

Segal juga mengamati bahwa: “Budak2 kulit putih dari orang kristen Spanyol, Eropa tengah dan timur duga dikirim ke Timur Tengah dan jadi pelayan di istana2 penguasa dan para orang kaya.” Dia mencatat bahwa: “semua orang kebiri slavic dikebiri didaerah tsb dan operasinya dilakukan oleh para pedagang yahudi.”


Muslim perampok menculik wanita dari Eropa utk Harem di Timur Tengah.

Sejarawan Robert Davis dalam bukunya “Budak Kristen, Majikan Muslim – Perbudakan kulit putih di Mediterania, Pantai Barbary dan Italy”, memperkirakan bahwa para muslim pembajak di Afrika utara menculik danmemperbudak lebih dari 1 juta orang Eropa antara 1530 sampai 1780. Orang2 kristen kulit putih ini ditangkap dalam serangkaian perampokan yang melanda kota2 pinggir laut dari Sisilia hingga Cornwall. Ribuan Kristen kulit putih di area perairan ditangkap hampir tiap tahun utk bekerja sebagai budak galley (kapal dayung), pekerja dan selir bagi tuan2 orang muslim ditempat yang sekarang dikenal sebagai Maroko, Tunisia, Algeria dan Libya. Dusun2 dan kota2 disepanjang pantai Itali, Spanyol, Portugal dan Perancis adalah yang paling sulit diserang, tapi para muslim perampok juga menangkapi orang2 utk dijadikan budak hingga sejauh Inggris, Irlandia dan Islandia. Mereka bahkan menangkap 130 pelaut Amerika dari kapal yang mereka bajak dilaut Atlantik antara tahun 1785 hingga 1793.

Menurut satu laporan, 7.000 orang Inggris diculik antara tahun 1622 hingga 1644, banyak dari mereka adalah kru kapal dan penumpang. Tapi muslim perampok itu juga mendarat di pantai2 yang tidak dijaga, sering dimalam hari, utk menculik orang2 yang tak siap. Hampir semua penghuni dusun di Baltimore, Irlandia, ditangkap tahun 1631, dan ada juga perampokan lain di Devon dan Cornwall. Banyak dari orang2 kulit putih ini, budak2 kristen dipekerjakan di pertambangan, bangunan2 dan kapal2 dan mengalami malnutrisi, penyakit dan siksaan ditangan muslim tuan mereka. Banyak dari mereka dipakai utk pelayanan umum seperti dipelabuhan2.

Budak wanita biasanya disiksa secara seksual di istana harem dan yang lainnya disandera dan diminta uang tebusan pada keluarganya. “Yang paling sial diculik dan ditinggalkan digurun pasir, atau dijual dikota2 seperti Suez, atau kapal2 dayung Sultan Turki, dimana para budak itu mendayung sampai mati tanpa pernah menginjakan kaki ketanah.” Professor Davis memperkirakan lebih dari 1.25 juta orang eropa diperbudak oleh muslim perampok antara tahun 1500 sampai 1800.


Hukum Sharia dan Perbudakan

Budak kulit hitam milik orang islam mencatat: “Qur'an menyatakan bahwa budak wanita berhak dinikmati oleh tuannya.” Muhammad sendiri punya banyak budak, ada diantaranya yang ditangkap dari peperangan dan ada yang dia beli. Nama2 dari 40 budak yang dimiliki Muhammad ada tercatat dalam hadis. Hukum Sharia berisi aturan perbudakan. Seorang budak tidak punya suara dipengadilan (kesaksiannya tidak sah), budak tidak punya hak milik, bisa menikah hanya dengan ijin tuannya, dan dianggap sebagai barang bergerak dari tuan pemiliknya. Muslim pemilik budak secara spesifik memakai hukum Shariah utk mengeksploitasi budak2 mereka secara seksual, termasuk menyewakan mereka sebagai pelacur2.

Satu alasan kenapa sangat sedikit catatan mengenai keterlibatan Arab dalam anti perbudakan adalah bahwa budaya tradisional Islam memang membolehkan perbudakan. Shariah, hukum islam yang didasarkan atas ajaran dan perbuatan Muhamad, berisi aturan yang jelas tentang perbudakan. Satu dari prinsip utama Islam adalah mengikuti sunnah Nabi. Apapun yang dilakukan Muhamad, harus ditiru, apa yang dia larang, harus kita jauhi. Apa yang dia tidak larang, kita juga tidak dilarang. KarenaMuhamad sendiri berdagang budak dan memiliki budak, mengumpulkan banyak istri dan selir bahkan menikahi bocah perempuan ingusan umur enam tahun, - perbudakan dan eksploitasi sex wanita terukir dalam tradisi islam dgn sangat sangat dalam. Muslim memiliki pengalaman menjadi calo budak selama lebih dari 600 tahun, JAUH sebelum Eropa terlibat dalam perdagangan budak Trans-Atlantik.

Perbudakan Saat Ini

Hampir 200 tahun setelah Inggris melarang perdagangan budak dan perbudakan ditahun 1807, perampokan2 disertai penculikan dan perdagangan budak dipasar2 muslim masih berlanjut dinegara2 seperti Sudan. Perdagangan budak masih legal di Saudi Arabia hingga tahun 1962, ketika tekanan internasional mulai membuat Saudi malu. Tapi, laporan masih berlanjut ttg perbudakan di Saudi Arabia, bahkan perbudakan dari Sudanjuga selalu berakhir di Saudi Arabia.

(contohnya pengiriman TKI ke Arab, penerjemah)


"Slave: My True Story" karangan Mende Nazer.
Baru-baru ini, seorang bekas budak dari Gunung Nuba, Sudan, Mende Nazer, mengeluarkan otobiografinya: “Slave: My True Story”. Mende ditangkap tahun1992, dia (wanita) pertamanya dijadikan budak pada keluarga kaya Arab di Khartoum, lalu ditahun 2002 kepada diplomat Sudan di London, dimana dia lalu kabur dan mencari suaka politik.

Habis gimana lagi jika itulah Islam yang diajarkan di Saudi Arabia?
Saudi sheik: 'Slavery is a part of Islam'
Leading government cleric, author of country's religious curriculum
Posted: November 10, 2003
WorldNetDaily.com

Sheik Al-Fawzan

A leading Saudi government cleric and author of the country's religious curriculum believes Islam advocates slavery.
"Slavery is a part of Islam," says Sheik Saleh Al-Fawzan, according to the independent Saudi Information Agency, or SIA.
In a lecture recorded on tape by SIA, the sheik said, "Slavery is part of jihad, and jihad will remain as long there is Islam."
His religious books are used to teach 5 million Saudi students, both within the country and abroad, including the United States.
Al Fawzan – a member of the Senior Council of Clerics, Saudi Arabia's highest religious body – says Muslims who contend Islam is against slavery "are ignorant, not scholars."
"They are merely writers," he said, according to SIA. "Whoever says such things is an infidel."
Al-Fawzan's best-known textbook, "Al-Tawheed – Monotheism," says most Muslims are polytheists, and their blood and money are therefore free for the taking by "true Muslims."

terjemahan:
Seorang imam utama Pemerintah Saudi dan pengarang kurikulum agama negara itu percaya bahwa Islam menghalalkan perbudakan.
“Perbudakan itu bagian dari Islam,” kata Sheikh Saleh Al-Fawzan, begitu yang dikutip media Saudi Information Agency, atau SIA.
Dalam sebuah kuliah yang direkam dalam pita suara oleh SIA, sang Sheik berkata, “Perbudakan itu adalah bagian dari jihad, dan jihad tetap ada selama Islam itu ada.”
Buku2 agamanya telah digunakan untuk mengajar 5 juta murid2 Saudi, di dalam dan luar negeri, termasuk Amerika Serikat.
Al Fawzan – yang adalah anggota Konsul Imam Senior, yang merupakan badan agama tertinggi di Saudi Arabia – berkata bahwa Muslim yang mengira Islam menentang perbudakan adalah “bodoh, bukan terpelajar.”
“Mereka hanyalah penulis saja,” katanya, menurut SIA. “Siapapun yang mengatakan begitu adalah kafir.”
Buku pelajaran paling terkenal dari Al-Fawzan berjudul "Al-Tawheed – Monotheism.” Buku itu menyatakan bahwa kebanyakan Muslim adalah politeis dan darah dan uang mereka halal untuk diambil Muslim sejati.”

Tuh, kan. Pendapat si Al Fawzan tentang Islam sama persis dengan pendapatku bahwa Islam memang menghalalkan perbudakan. Kalau kau tidak setuju, ya terserahlah. Mungkin hatimu kafir sih, seperti yang dikatakan Al Fawzan.
90. Al Balad wrote:

10. Dan Kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan
11. Tetapi dia tiada menempuh jalan yang mendaki lagi sukar
12. Tahukah kamu apakah jalan yang mendaki lagi sukar itu?
13. (yaitu) melepaskan budak dari perbudakan,
Jika Allah menganjurkan Muhammad membebaskan budak, mengapa dia sendiri doyan menyimpan budak? Ini nasehatnya bagi mereka yang ingin membebaskan budak:
Hadis Sahih Bukhari, Vol. 3-#765
Dikisahkan oleh Kuraib: budak Ibn ‘Abbas yang dibebaskan
Maimuna bint Al-Harith mengatakan padanya (Kutaib) bahwa dia telah membebaskan seorang budak wanita tanpa meminta ijin kepada sang Nabi. Suatu hari ketika datang gilirannya untuk bersama sang Nabi, dia berkata, “Tahukah kau, O Rasul Allah, bahwa aku telah membebaskan budak wanitaku?” Dia berkata,”Benarkah itu?” Dia mengiakannya. Dia berkata,”Kau seharusnya bisa dapat anugrah lebih banyak jika kau berikan dia (budak wanita itu) kepada salah satu paman2mu.”

Di sini seorang budak wanita dimerdekakan, tapi Muhammad berkata bahwa dia (Maimuna) seharusnya bisa dapat lebih banyak anugrah jika dia memberikan budak itu kepada salah satu pamannya, dan ini berarti tidak memerdekakan budak itu.

Hadis Sahih Bukhari Vol. 5-#459
Dikisahkan oleh Ibn Muhairiz:
Aku masuk ke dalam mesjid dan melihat Abu Khudri dan lalu duduk di sebelahnya dan bertanya padanya tentang azl/coitus interruptus. Abu berkata, “Kami pergi bersama Rasul Allah untuk Ghazwa (penyerangan terhadap) Banu Mustaliq dan kami menerima tawanan2 perang diantara para tawanan perang dan kami berhasrat terhadap para wanita itu dan sukar untuk tidak melakukan hubungan seksual dan kami suka melakukan coitus interruptus. Maka ketika kami bermaksud melakukan coitus interruptus kami berkata: “Bagaimana kami dapat melakukan coitus interruptus tanpa menanyakan Rasul Allah yang ada diantara kita?” Kami bertanya padanya tentang hal ini dan dia berkata: “Lebih baik kalian tidak melakukan itu, karena jika jiwa (dalam hal ini jiwa bayi) manapun (sampai hari Kebangkitan) memang ditentukan untuk menjadi ada, maka jiwa itu pun akan ada.’”

Di Hadis ini diceritakan bahwa para Muslim menyerang Banu Mustaliq dan mendapat budak2. Budak2 wanita dibagi-bagikan sebagai jarahan perang kepada para tentara Muslim. Karena jauh dari tempat tinggalnya (istri2nya), para prajurit itu merasa terangsang dan ingin berhubungan seks dengan budak2 wanita yang baru saja ditangkap. Mereka pergi ke Muhammad dan menanyakan tentang al-azl/coitus interruptus. Tapi dia mengatakan pada mereka untuk tidak melakukan coitus interruptus itu, tapi memperbolehkan melakukan hubungan seks penuh dengan para budak itu. Hadis lain menerangkan bahwa para prajurit Muslim tidak ingin membuat para budak wanita hamil karena mereka ingin bisa menjual mereka lagi di lain waktu. Efek dari Hadis ini adalah Muhammad memperbolehkan perkosaan atas tawanan2 perang wanita.

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 5-#512
Dikisahkan oleh Anas: ".....
Sang Nabi memerintahkan pembunuhan para tentara, dan anak2 dan istri2 mereka dijadikan tawanan perang …”

Hadis ini mengisahkan penyerangan terhadap orang Yahudi di Khaibar. Sekali lagi, banyak wanita dan anak2 yang ditangkap dan dijadikan budak2. Salah apa tuh para wanita dan anak2 sehingga harus diperbudak Muslim?

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 5-bab 67
Dikisahkan oleh Ibn Ishaq: Ghazwa (penyerangan) yang dilakukan Uyaina bin Hisn terhadap Banu Al-Anbar, salah satu anak suku Banu Tamim. Sang Nabi mengirim Uyaina untuk menyerang mereka. Dia membunuh mereka, membunuh beberapa orang dari mereka dan menangkap lainnya sebagai tawanan2.
Di sini Muhammad mengirim tentaranya untuk menyerang suku lain. Mereka membunuh sebagian dari mereka dan menawan yang lain. Sekali lagi, para Muslim menyerang suku tetangga dan menawan tawanan2 kafir. Tawanan perang dalam Islam berstatus sama rendahnya dengan budak. Mereka dibagi-bagikan pada tentara Muslim sebagai bagian dari jarahan perang. Kenapa musti dibagi-bagikan segala? Kenapa para Muslim bukannya menuruti anjuran Allah membebaskan budak saat itu juga?

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 5-#50
Dikisahkan Amr Maimun: "....Budak milik Al-Mughira..."
[seorang Muslim lagi yang punya budak yang membunuh Umar.]
....Al-Abbas punya paling banyak budak2....

[Al-Abbas, yang nantinya jadi pemimpin Muslim punya banyak budak].

Hadis Sahih Bukhari, Vol. 9-#462
Dikisahkan oleh Aisha: "...Untuk selanjutknya kau boleh tanya budak perempuanku yang akan mengatakan padamu yang sebenarnya”. Maka sang Nabi menanyakan Banra (budak perempuanku) …Aisha juga punya budak tuh.
Juga di sini: Hadish Sahih Bukhari volume 7-#s 845, 341, 352, 371, 410, 413, 654, ch. 22, ch. 23, and
volume 1-#s 29, 439, 661,
volume 9-#s ch. 23, ch. 32, #293, 296, 277, 100, 80.
Semua hadis2 ini menceritakan dengan rinci bahwa banyak Muslim yang punya budak2. Mana nih contoh para Muslim membebaskan budak2? Kok semua sahabat dan tokoh Islam malah rame2 memperbudak kafir?


DASAR PENULIS ARTIKEL KAMPUNGAN, PELAJARI DULU DONK QURAN BAIK-BAIK!



budak adalah TRENDSETTER DI MASA LAMPAU......

PERINTAH ALLAH!

ULANGAN
20:10. Apabila engkau mendekati suatu kota untuk berperang melawannya, maka haruslah engkau menawarkan perdamaian kepadanya.

20:11
Apabila kota itu menerima tawaran perdamaian itu dan dibukanya pintu
gerbang bagimu, maka haruslah semua orang yang terdapat di situ
melakukan pekerjaan rodi bagimu dan menjadi hamba kepadamu.
20:12 Tetapi apabila kota itu tidak
mau berdamai dengan engkau, melainkan mengadakan pertempuran melawan
engkau, maka haruslah engkau mengepungnya;
20:13 dan setelah TUHAN, Allahmu,
menyerahkannya ke dalam tanganmu, maka haruslah engkau membunuh seluruh
penduduknya yang laki-laki dengan mata pedang.
20:14 Hanya perempuan, anak-anak,
hewan dan segala yang ada di kota itu, yakni seluruh jarahan itu, boleh
kaurampas bagimu sendiri, dan jarahan yang dari musuhmu ini, yang
diberikan kepadamu oleh TUHAN, Allahmu, boleh kaupergunakan
.


kejadian

16:3 Jadi Sarai, isteri Abram itu, mengambil Hagar, hambanya, orang Mesir itu, --yakni ketika Abram telah sepuluh tahun tinggal di tanah Kanaan--,lalu memberikannya kepada Abram, suaminya, untuk menjadi isterinya.



JIKA MISI ISLAM PERTAMA ADALAH MEMBEBASKAN BUDAK PASTI INI AKAN MEMBAWA MASALAH KARENA BUDAK-BUDAK TSB AKAN MENJADI BAMBUNGAN DAN KRIMINAL MASSAL [DALAM JUMLAH BESAR] KARENA GAK MEMPUNYAI PEKERJAAN ATAU RUMAH UNTUK TEMPAT TINGGAL LAGI. Islam MENDORONG UNTUK MEMBEBASKAN BUDAK SECARA BERTAHAP SEBAGAI SOLUSINYA!

[5:89] Allah tidak menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpahmu yang tidak dimaksud (untuk bersumpah), tetapi Dia menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpah yang kamu sengaja, maka kaffarat (melanggar) sumpah itu, ialah memberi makan sepuluh orang miskin, yaitu dari makanan yang biasa kamu berikan kepada keluargamu, atau memberi pakaian kepada mereka atau memerdekakan seorang budak. Barang siapa tidak sanggup melakukan yang demikian, maka kaffaratnya puasa selama tiga hari. Yang demikian itu adalah kaffarat sumpah-sumpahmu bila kamu bersumpah (dan kamu langgar). Dan jagalah sumpahmu. Demikianlah Allah menerangkan kepadamu hukum-hukum-Nya agar kamu bersyukur (kepada-Nya). (AL MAA-IDAH (HIDANGAN) ayat 89)

[58:3] Orang-orang yang menzhihar isteri mereka, kemudian mereka hendak menarik kembali apa yang mereka ucapkan, maka (wajib atasnya) memerdekakan seorang budak sebelum kedua suami isteri itu bercampur. Demikianlah yang diajarkan kepada kamu, dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (AL MUJAADILAH (WANITA YANG MENGAJUKAN GUGATAN) ayat 3)


[90:12-13] Tahukah kamu apakah jalan yang mendaki lagi sukar itu?
(yaitu) melepaskan budak dari perbudakan, (AL BALAD (KOTA) ayat 13)



http://en.wikipedia.org/wiki/History_of_slavery

_________________
"Kafir sadar, kafir diem, kafir nglawan, kafir kedalam, kafir keluar, kafir kelompok, kafir tahu, kafir nubuat, kafir penutup, kafir terakhir "

answering-ff
MUSLIM
MUSLIM

Number of posts: 3333
Location: ruang humor
Humor: "gile ada yang ngrampok baju gw, Tuhan elu", kata Yesus
Reputation: 10
Points: 5390
Registration date: 2009-11-13

View user profile http://www.aboutkutukupret.tk

Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top

- Similar topics

Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum